Apakah Ada Sistem Forex Yang Berfungsi, Aturan Dan Cara Trading Forex

Peringkat broker opsi biner:

Apa Itu Sistem Trading Forex?

Trading adalah aktivitas transfer barang atau jasa dari satu entitas (orang atau perusahaan) ke entitas lain. Dalam bahasa Indonesia lazim disebut sebagai perdagangan. Bentuk trading paling awal berupa barter, tetapi aktivitas trading saat ini umumnya melibatkan uang sebagai alat pembayaran. Produk yang diperdagangkan dalam aktivitas trading tersebut juga tidak terbatas pada komoditi fisik saja, melainkan juga surat berharga dan valas.

Aktivitas trading forex (perdagangan valas) berevolusi dari kebutuhan pertukaran uang antar pedagang dari wilayah yang berbeda. Sistem perbankan modern memungkinkan lahirnya pasar mata uang yang menjadi tempat jual-beli valas di luar bursa (over-the-counter) bagi entitas seperti pemerintah, perusahaan komersil, perbankan, dan lain sebagainya yang membutuhkan transaksi lintas negara. Seiring dengan perkembangan teknologi selanjutnya, perdagangan valas dapat dilakukan secara online semata-mata demi memperoleh keuntungan dari perubahan nilai tukar mata uang saja.

Orang-orang yang berupaya untuk mendapatkan keuntungan dari perubahan nilai tukar mata uang itu disebut spekulan atau trader. Para trader forex berusaha menganalisis pergerakan nilai tukar di pasar dunia, kemudian melakukan jual atau beli mata uang berdasarkan hasil analisis dan sistem trading forex tertentu. Namun, apa itu sistem trading? Nah, dalam artikel Belajar Forex kali ini, kita akan mengulas mengenai apa itu sistem trading forex.

Salah satu tanda apakah seseorang sudah sukses belajar forex atau belum, dapat dilihat dari apakah dia sudah bisa mengembangkan sistem trading yang handal atau belum. Ini karena profit dalam trading forex tidak bisa didapat dari asal tebak, petunjuk primbon, atau tuntunan firasat saja. Sistem trading mutlak diperlukan agar modal yang ditanamkan bisa berkembang secara konsisten, bukannya ludes.

Struktur Sistem Trading yang Lengkap dan Efektif

Sistem trading adalah aturan-aturan yang ditentukan sebagai rencana awal oleh trader dan dijalankan terus menerus atau berulang-ulang dalam aktivitas jual-beli. Setiap orang bisa mengikuti dan mengembangkan sistem trading yang berbeda-beda. Akan tetapi, sistem trading forex sedikitnya meliputi pilihan aset, waktu trading, volume trading, ketentuan entry dan exit posisi trading, serta manajemen risiko per posisi.

1. Pilihan aset: Currency, Indeks, atau Commodity apa yang akan ditradingkan?

Ada banyak sekali aset finansial yang bisa ditradingkan untuk mendapat profit. Langkah pertama dalam membuat sistem trading adalah memutuskan mana yang akan ditradingkan. Jika memutuskan Currency, misalnya, maka pasangan mata uang apa? Ada tujuh pasangan mata uang mayor (major pairs) yang dapat diperdagangkan serta puluhan pasangan mata uang cross dan eksotik. Apabila masih pemula, maka sebaiknya fokus memilih trading pada maksimum tiga diantara tujuh pair yang jadi favorit trader, yaitu EUR/USD, GBP/USD, USD/JPY, AUD/USD, USD/CHF, NZD/USD, dan USD/CAD.

Selain Currency, Anda juga bisa memilih untuk trading Commodity dan Indeks. Namun, tetap saja harus menentukan aset persis-nya. Jika Commodity, apakah emas, oil, atau perak? Jika Indeks, apakah Dow Jones, Hang Seng, Kospi, atau yang lain? Saat awal mulai trading, sebaiknya Anda tak memilih terlalu banyak aset. Namun, setelah mahir dan profesional, maka dapat mengeksplorasi peluang profit lebih banyak dari beragam pilihan aset ini.

2. Waktu trading: kapan Anda akan bertrading?

Pasar forex dibuka selama 24 jam mulai Senin pagi hingga Sabtu dini hari. Ini artinya, Anda bisa memilih akan bertrading di siang hari, sore, atau malam, kapanpun ada waktu luang. Platform trading forex masa kini sudah tersedia dalam bentuk software untuk laptop/PC maupun aplikasi mobile, sehingga Anda bahkan bisa memanfaatkan situasi terjebak macet untuk mengincar profit. Namun, sebaiknya Anda menentukan waktu-waktu tertentu untuk menganalisis pasar dan mengeksekusi trading.

Seorang trader yang punya pekerjaan full-time lain, bisa membuat analisis pasar pada pagi hari sebelum berangkat ke kantor, lalu mengeksekusi trading seusai kerja. Sesi pasar paling ramai adalah pasar Eropa dan Amerika, antara pukul dua siang sampai dini hari, sehingga banyak trader Indonesia memilih beraksi malam hari. Anda bisa menyesuaikan sendiri waktu trading dengan jadwal kegiatan harian.

3. Volume trading: berapa ukuran (lot) per transaksi?

Penentuan ukuran (lot) per transaksi ini harus ditentukan selaras dengan besar modal dan leverage yang dipakai guna menjaga agar dana modal tidak lekas tersapu bersih. Umpama Anda menanamkan modal sebesar $500 dengan leverage 1:100, maka Anda hanya akan punya “kekuatan” untuk bertrading aktual setara $50,000 saja. Dengan dana ini, Anda tak dapat trading forex dengan lot standar ataupun lot mini, melainkan hanya bisa trading dengan lot mikro (0.01 lot atau setara 1000 mata uang dasar).

Semakin besar ukuran lot yang Anda gunakan per transaksi, makin cepat kemungkinan profit terkumpul, tetapi juga makin tinggi pula kemungkinan rugi-nya. Lho, kok bisa? Ya, karena perubahan harga aset dalam trading forex akan langsung direfleksikan dalam bentuk pertambahan keuntungan maupun kerugian dalam saldo akun Anda. Jadi, pastikan volume trading berada dalam jangkauan yang bisa dikendalikan. Apabila masih pemula, gunakan saja lot 0.01 terus dalam setiap posisi trading. Jangan bereksperimen dengan lot penuh (1 lot standar atau setara 100,000 mata uang dasar).

4. Aturan penentuan kapan masuk pasar atau buka posisi (Entry)

Setelah menentukan lot yang akan dipakai, langkah berikutnya adalah membuat aturan kapan Anda akan buka posisi trading. Ini tidak boleh sembarangan, karena dalam forex ada yang namanya analisa dan indikator, baik teknikal maupun fundamental.

Tergantung pada strategi trading apa dan indikator trading apa yang dipakai, setiap orang bisa mengembangkan taktik Entry-nya sendiri. Seseorang yang menggunakan strategi scalping dengan seperangkat indikator Moving Average, misalnya, bisa membuat aturan untuk bertrading hanya jika ada sinyal-sinyal indikator pada timeframe 5 menit atau 10 menit.

5. Aturan penentuan kapan bakal close atau menutup posisi (Exit Strategy)

Kalau sudah ada tata tertib untuk memulai transaksi, tentu harus pula ada tata tertib untuk mengakhiri transaksi. Tata tertib ini biasanya disebut “Exit Strategy” dan meliputi langkah-langkah yang menentukan kapan suatu posisi trading akan di-close, baik itu dalam kondisi profit, loss, ataupun impas (BEP).

Exit Strategy meliputi skenario untuk: Stop Loss (SL), Target Profit (TP), dan Cut Loss (ditutup sebelum mencapai SL maupun TP karena diperkirakan harga akan berbalik arah). Ketiga skenario itu sama-sama mungkin terjadi pada suatu posisi trading, walau tentu potensi profit akan lebih besar kalau strategi yang dipakai lebih akurat dan handal. Sebagaimana Entry, rincian Exit Strategy juga tergantung pada strategi dan indikator yang digunakan masing-masing trader.

6. Aspek sistem trading lainnya

Selain kelima poin di atas, ada lagi hal-hal lain yang bisa Anda kembangkan sendiri setelah belajar forex dan berlatih trading. Diantaranya adalah soal Rasio Risk/Reward (RR) dan Manajemen Risiko. Manajemen Risiko dapat pula disebut sebagai rencana cadangan apa yang akan dilakukan jika posisi trading tidak menguntungkan, beserta aturan-aturan lain yang menentukan cara Anda mengelola akun trading.

Rasio Risk/Reward merupakan rasio perbandingan antara target profit yang diharapkan dengan kemungkinan kerugian. Kadangkala juga diterjemahkan sebagai berapa poin SL dan berapa poin TP. Tentunya tidak lucu jika SL 50 poin, tetapi Target Profit hanya 10 poin. Nah, Rasio Risk/Reward digunakan untuk menimbang aspek ini. Umumnya trader menggunakan RR 1:2, yang berarti apabila SL 50 poin, maka TP harus 100 poin (dua kali lipat SL).

Manajemen Risiko mencakup aturan-aturan yang harus diikuti bila posisi trading loss. Ini erat kaitannya dengan poin kelima. Apakah posisi trading itu akan langsung di-cut loss, atau akan beralih (switching) dari buy ke sell (atau dari sell jadi buy), dan seterusnya. Semua sistem trading ini bisa Anda kembangkan sendiri dari membaca artikel-artikel tentang belajar forex di internet, buku, ataupun berbagi dengan kawan sesama trader.

Pentingnya Sistem Trading Bagi Semua Trader

Sistem trading yang lengkap dan efektif harus mencakup keenam aspek tersebut di atas dan dilaksanakan secara disiplin. Apabila Anda menyimpang dari sistem trading yang telah ditentukan, maka kemungkinan besar Anda akan membuka dan menutup posisi berdasarkan emosi sesaat atau malah bisikan orang lewat. Padahal, gejolak emosi dan rumor seperti itu merupakan faktor penyebab kerugian yang paling sering dialami oleh trader pemula maupun profesional.

Ambil contoh misalnya ketika Anda menyaksikan pergerakan harga berbalik ke arah yang berlawanan dengan prediksi. Awalnya, Anda menganalisis EUR/USD akan meningkat, sehingga membuka posisi buy. Tak dinyana, ketika Anda menengok posisi trading itu satu jam kemudian, pergerakan harga malah menurun dan posisi Anda sudah -15 pips. Apa yang akan Anda lakukan?

Apabila mengambil keputusan berdasarkan emosi, maka Anda bisa jadi akan langsung menutup posisi trading itu, lalu open lagi posisi sell EUR/USD dengan harapan memperoleh profit ketika harga menurun terus. Namun, itu merupakan keputusan yang salah. Bagaimana jika nantinya harga malah berbalik naik lagi!? Bukankah Anda malah akan rugi dua kali!?

Dalam situasi tadi, langkah yang paling tepat bagi Anda cuma satu: menengok sistem trading dan rencana open posisi awal. Perhatikan bagaimana aturan exit Anda. Apakah penurunan harga saat itu sudah mencapai titik exit untuk Stop Loss atau Cut Loss? Jika belum, maka selayaknya Anda biarkan saja posisi itu, karena kemungkinan nanti toh harga akan bergerak naik sesuai prediksi awal Anda. Apabila pergerakan harga sudah memenuhi syarat untuk Stop Loss atau Cut Loss, barulah Anda boleh close posisi tersebut dan mencari peluang trading lain. Hanya dengan cara ini lah Anda dapat mengurangi risiko kerugian dan mencapai profit konsisten dalam trading forex.

Contoh Sistem Trading yang Dapat Diaplikasikan

Apakah masih merasa bingung dengan penjelasan di atas? Untuk membantu Anda belajar forex secara lebih aplikatif, berikut ini contoh sistem trading yang cukup sederhana:

Pilihan Aset: EUR/USD, GBP/USD, dan USD/JPY

Waktu Trading: pukul 15:00-20:00, atau bertepatan dengan Sesi London hingga New York

Volume Trading: lot 0.01 per posisi trading

Aturan Entry:

  1. Menggunakan indikator Bollinger Bands sesuai parameter default (bawaan Metatrader).
  2. Apabila harga bergerak melintasi garis tengah Bollinger Bands dari bawah ke atas, maka open Buy. Target profit setara dengan level tertinggi (high) sebelumnya.
  3. Apabila harga bergerak melintasi garis tengah Bollinger Bands dari atas ke bawah, maka open Sell. Target profit setara dengan level terendah (low) sebelumnya).

Aturan Exit:

  1. Rasio Risk/Reward 1:2, artinya jika target profit (TP) sebesar 20 pips, maka level Stop Loss (SL) ditetapkan pada jarak 10 pips dari harga entry.
  2. Close posisi manual jika pergerakan harga pada posisi buy sudah mencapai batas atas Bollinger Bands, atau jika pergerakan harga pada posisi sell sudah mencapai batas bawah Bollinger Bands.

Contoh sistem trading forex ini sangat sederhana, bukan!? Anda juga dapat mengaplikasikannya dengan mudah, berapapun modal awal trading Anda. Sebelum mencoba bikin sistem trading yang lebih baik, maka cobalah trial and error sistem ini dulu pada akun demo. Apabila sudah menguasainya dengan baik, memahami seluk-beluk pembuatan dan pelaksanaan sistem trading forex, barulah Anda dapat mengeksplorasi beragam alternatif lain.

Semua broker forex menyediakan akun demo gratis sebagai sarana bagi trader untuk belajar atau menguji sistem. Anda tak perlu menyetorkan modal sepeserpun untuk trading demo, karena broker telah menyiapkan uang virtual yang bisa diisi ulang. Tujuan akun demo memang untuk belajar dengan bebas, agar Anda memiliki bekal memadai untuk mendapatkan keuntungan. Jadi, manfaatkanlah kesempatan simulasi sistem trading dan memperkaya pengalaman ini semaksimal mungkin sebelum membuka akun forex riil.

Aturan Dan Cara Trading Forex

Bagi Anda yang masih awam, tentunya bertanya-tanya tentang bagaimana sih cara bermain forex itu? Banyak orang membayangkan caranya mudah, beli mata uang di harga rendah, kemudian jual di harga tinggi. Padahal, untuk bisa melakukannya dengan baik dan mencapai keuntungan, dibutuhkan pemahaman mengenai aturan dan cara trading forex yang dirangkum dalam 10 poin berikut ini.

1. Trading Forex Bisa Dilakukan Kapan Saja Dan Dimana Saja

Waktu dibukanya pasar forex dibagi menjadi beberapa sesi perdagangan utama, yaitu: Sesi Sydney (Australia), Sesi Tokyo (Asia), Sesi London (Eropa), Sesi New York(Amerika). Sesi-sesi perdagangan ini buka silih berganti, sehingga seolah-olah perdagangan forex berlangsung tanpa henti.

Fakta ini berpengaruh besar setelah terlahirnya cara trading forex online, karena artinya trader forex di penjuru dunia manapun dapat bertrading 24 jam sehari selama 5 hari dalam seminggu. Anda bisa trading forex sebelum berangkan ke kantor, sebelum tidur malam, atau bahkan saat istirahat kerja.

2. Cara Trading Forex Online Membutuhkan Akses Internet

Sebelum masuk dalam pembahasan mengenai cara trading forex, perlu diketahui apa saja infrastruktur penunjangnya. Untuk bisa trading forex online, diperlukan komputer, laptop, atau smartphone; serta koneksi Internet. Selain itu, diperlukan pula software platform trading forex yang bisa diunduh dan digunakan secara gratis.

Dimana bisa mendapatkan software untuk trading forex itu? Perusahaan-perusahaan bernama broker forex yang akan menghubungkan Anda sebagai trader untuk mendapatkan akses ke pasar. Jadi, langkah pertama dalam prosedur cara trading forex adalah mendaftar ke broker tertentu, kemudian mengunduh software trading yang disediakannya.

Apabila Anda ingin mencoba-coba cara bermain forex dan belum ingin trading sungguhan, dapat pula mendaftar akun demo forex terlebih dahulu. Akun demo forex bisa diperoleh secara gratis dari broker manapun, dan Anda bisa menggunakannya untuk melakukan trading dengan dana virtual (tak perlu menyetorkan dana sungguhan sepeserpun). Sedangkan materi-materi belajar cara trading forex juga bisa diakses secara bebas dan cuma-cuma dari internet, termasuk di situs seputarforex.com yang sedang Anda simak ini.

3. Mata Uang Diperdagangkan Secara Berpasangan

Bukan cuma pria dan wanita yang diciptakan berpasangan. Trading forex juga dilakukan secara berpasangan (pair). Dalam trading forex, kita akan melakukan jual atau beli mata uang, dan itu tentunya dilakukan antara dua mata uang berbeda. Oleh karenanya, penyebutan pun selalu berpasangan, dimana mata uang yang lebih kuat akan berada di depan. Misalnya Dollar Amerika dengan Poundsterling Inggris yang disingkat GBP/USD. Atau Dolar Amerika dengan Yen Jepang menjadi USD/JPY.

Pada dasarnya ada delapan mata uang yang paling umum diperdagangkan dalam pasar forex. Kedelapan mata uang tersebut, disebut dengan mata uang major yang terdiri dari:

  • Dollar Amerika (USD) disebut juga “Greenback” atau “Buck”.
  • Euro (EUR) disebut juga “Single Currency” atau “mata uang tunggal 18 negara”
  • Yen Jepang (JPY)
  • Poundsterling Inggris (GBP) dijuluki “Sterling” atau “Cable”
  • Dolar Australia (AUD) dijuluki “Aussie”
  • Dolar New Zealand (NZD) dijuluki “Kiwi”
  • Dolar Kanada (CAD) dijuluki “Loonie”
  • Franc Swiss (CHF) dijuluki “Swissy”

Mata-mata uang tersebut biasanya dipasangkan dan diperdagangkan satu sama lain (cross), dan termasuk jajaran pasangan mata uang yang paling banyak diperjual-belikan di dunia. Ada juga yang disebut dengan pasangan eksotik (exotic pair. Misalnya Dolar Amerika dengan Dolar Singapura (USD/SGD). Namun, perdagangan mata uang eksotik jarang terjadi di pasar forex, karena biasanya volatilitas dan biaya tradingnya akan sangat tinggi, sehingga risiko rugi lebih besar ketimbang potensi profit.

Karena mata uang-mata uang diperdagangkan berpasangan, maka dalam trading forex, ketika kita membeli (Buy) satu mata uang, secara otomatis kita menjual (Sell) mata uang yang menjadi pendampingnya. Misalnya saja pada pair Euro vs Dolar, seperti yang ditunjukkan pada gambar di bawah ini:

Mata uang yang muncul di depan tanda garis miring dikenal dengan istilah base currency atau dalam kasus ini EUR, sedangkan mata uang yang ada di belakang garis miring biasa disebut counter atau quote currency atau dalam kasus ini USD.

Kalau order yang kita lakukan adalah “buy”, nilai tukar memberi tahu kita berapa yang harus kita bayar menggunakan quote currency untuk memperoleh base currency. Lebih mudahnya, mari kita gunakan contoh di atas. Untuk membeli EUR 1, kita harus membayar USD1.4746.

Saat kita melakukan “sell”, nilai tukar tersebut memberi tahu berapa unit dari quote currency yang akan kita dapat saat menjual satu unit base currency. Jika menggunakan contoh di atas, itu artinya kita akan mendapat USD 1.4745 saat menjual EUR 1.

Supaya lebih mudah memahami tentang pasangan-pasangan mata uang dan bagaimana cara trading forex menggunakannya, kita cukup menghafalkan kuncinya: base currency adalah “basis” atau “dasar” untuk order “buy” atau “sell” kita. Jadi. sewaktu kita buy EUR/USD, itu artinya kita membeli Euro dan menjual Dolar AS; dan kalau sell EUR/USD artinya menjual Euro dan membeli Dolar AS.

4. Trader Forex Bisa Untung Saat Harga Naik Maupun Turun

Pada dasarnya bermain forex dilakukan dengan melihat kondisi pasar, lalu memprediksi apakah nilai suatu pair mata uang (harga) nantinya akan naik atau turun. Prediksi itu kemudian dieksekusi dengan membuka posisi trading (entry atau open position). Dalam cara trading forex hanya dikenal ada dua jenis posisi, yaitu:

  • Beli (Buy/Long Position): Posisi Buy dibuka jika harga suatu pasangan mata uang diprediksi akan NAIK.
    Posisi Buy artinya kita ingin mendapat keuntungan dari kenaikan harga pada sebuah pasangan mata uang. Jadi bila ingin melakukan Buy, kita harus memastikan nilai base currency bakal meningkat. Setelah membeli pada level harga rendah, kita akan menutup posisi (close position) dengan harga yang lebih tinggi.
  • Jual (Sell/Short Position): Posisi Sell dibuka jika harga suatu pasangan mata uang diprediksi akan TURUN.
    Posisi Sell artinya kita ingin mendapat keuntungan dari penurunan harga. Jadi, kalau ingin melakukan sell, kita mesti memastikan kalau nilai base currency bakal menurun. Kita membeli pada level harga tinggi, kemudian menutup posisi itu setelah nilai base currency lebih rendah dibanding nilai pembukaannya tadi.

Karena dalam cara trading forex terdapat dua jenis posisi tersebutlah, maka trader forex memiliki peluang untuk mendapatkan keuntungan, baik ketika nilai tukar suatu mata uang menguat ataupun melemah. Menarik sekali, bukan!?

5. Dalam Trading Forex Ada Dua Jenis Harga

Pernahkah Anda masuk ke Money Changer untuk menukar valuta asing (valas)? Di sana diberlakukan dua jenis kurs, yaitu kurs jual dan kurs beli. Demikian pula dalam trading forex, semua kuotasi harga ditulis dalam dua harga: bid dan ask. Harga bid biasanya lebih rendah dibanding harga ask.

Untuk memahaminya, mari lihat lagi kuotasi harga yang tadi:

Harga bid adalah harga dimana broker bersedia membeli base currency dan menjual quote currency. Ini adalah harga yang kita pakai kalau kita akan sell suatu pair mata uang.

Harga ask, atau kadang juga disebut sebagai offer, adalah harga dimana broker bersedia menjual base currency dan membeli quote currency. Artinya, harga ask adalah harga yang kita pakai kalau kita akan buy suatu pair mata uang.

Dalam contoh di atas, kita punya pilihan untuk sell Euro pada harga 1.4745 atau buy Euro pada harga 1.4746. Selisih antara harga bid dan ask disebut sebagai spread, dan ini adalah salah satu bagian dari imbalan yang diberikan trader pada broker sebagai balas jasa karena telah menyediakan software trading dan menghubungkan dengan pasar.

6. Hitungan Pergerakan Harga Berdasarkan Pip

Dalam trading forex, pergerakan harga dihitung sejak mulai dari beberapa angka di belakang koma. Satuan pergerakan harga ini disebut sebagai pip. Atau dengan kata lain, pip adalah unit pengukuran yang memperlihatkan perubahan nilai antara dua mata uang. Misalnya saja pair USD/JPY bergerak dari angka 91.23 ke 91.24. Nah, kenaikan 0.01 ini disebut SATU PIP.

Pip biasanya berupa desimal terakhir yang berada pada satu kuotasi nilai mata uang. Umumnya pair forex muncul dengan 4 angka desimal, tetapi beberapa pair (seperti pair cross Yen Jepang) memiliki 2 angka desimal.

Seiring perkembangan teknologi keuangan, makin banyak pula broker menyediakan fasilitas trading yang bisa memantau pergerakan harga hingga pecahan lebih kecil lagi. Karenanya, tidak semua broker menggunakan kuotasi 4 dan 2 digit; ada juga broker-broker yang menggunakan kuotasi 5 dan 3 digit. Nah, broker-broker itu pada dasarnya menggunakan fractional pips atau yang disebut juga pipettes. Contohnya, jika USD/JPY bergerak dari 91.234 ke 91.237, maka berarti disitu ada perubahan 0.003, atau sama dengan 3 pipette.

Paham ya!? Nah, sekarang pertanyaannya, bagaimana cara menghitung profit dari pip? Karena setiap mata uang memiliki nilai kursnya sendiri, maka cara mengkalkulasi nilai pip untuk setiap pair pun terus berubah bersama dengan naik-turunnya kurs. Perhatikan contoh berikut ini:

Nobita punya akun di broker DoraFX yang menyediakan kuotasi empat digit. Disana, dia akan bertrading USD/CAD. Saat itu, kurs USD/CAD adalah 1.0200. Kurs itu bisa dibaca sebagai: 1 USD/1.0200 CAD. Disini, perubahan satu pip berarti perubahan 0.0001 CAD. Sehingga nilai dolar per-pip per unit yang diperdagangkan:
= (0.0001 CAD) x (1 USD/1.0200 CAD)
= (0.0001 CAD/1.0200 CAD) x 1 USD = 0.00009804 USD per unit
Dengan contoh itu, jika Nobita bertrading 1 lot mini dalam pair USD/CAD, dimana 1 lot mini = 10,000 USD, maka nilai dolar per-pip-nya kira-kira 0.98 USD. (Baca selengkapnya: Menghitung Keuntungan dan Kerugian Dari Pips Dalam Forex)

Puyeng? Jangan khawatir, pada saat trading nanti kita tidak perlu memusingkan perhitungan pip atau pipette. Platform trading dapat melakukan semua perhitungan untuk kita secara otomatis. Seputarforex.com juga punya kalkulator pips yang dapat Anda gunakan.

7. Tak Butuh Modal Besar Karena Ada Leverage Dan Margin

Di pasar finansial, selain perdagangan biasa, dikenal pula istilah “Margin Trading”. Margin Trading memungkinkan kita untuk trading forex dengan modal jauh lebih kecil daripada yang sesungguhnya dibutuhkan untuk mengakses pasar forex. Sejatinya, diperlukan dana jutaan Dolar untuk ikut bermain forex seperti para pemain besar. Namun, Margin Trading membuat kita mampu ikut andil di pasar yang sangat menguntungkan ini.

Margin Trading adalah aktivitas trading aset-aset finansial menggunakan dana yang dipinjam dari broker, setelah kita memberikan sejumlah dana sebagai “jaminan” pada broker tersebut. Namun, meskipun “meminjam dana”, kita tak harus membayar bunga kepada broker. Mengapa begitu? karena trading forex adalah trading secara non-fisik, artinya, broker tidak perlu menyerahkan segepok uang sebanyak 10.000 Euro sungguhan pada kita. Kita sebagai trader pun sudah cukup membayar biaya trading dalam bentuk spread dan komisi saja pada broker.

Untuk memperjelas, perhatikan contoh perdagangan tanpa margin (Margin 1:1) berikut ini:

Diketahui hari ini nilai tukar EUR/USD adalah 1.5712 yang artinya 1 Euro sama dengan USD1.5712. Dan keesokan harinya pasangan mata uang tersebut telah mengalami pergerakan poin menjadi 1.6712. Misalnya kita membeli 100 Euro, maka profit yang akan kita dapatkan dihitung sebagai berikut (1.6712 – 1.5712) x 100 Euro = 0.01 x 100 = 1 Euro.

Lho, profitnya cuma 1 Euro begitu, lalu apa menariknya trading forex? Lah, modalnya kecil sih, hanya 100 Euro. Bayangkan jika kita depositkan modal yang lebih besar, 10,000 Euro misalnya. Jadi jika dihitung lagi, dengan deposit sebesar itu, keuntungannya bisa 100 Euro! Jika ditukar dengan Rupiah 100 Euro x Rp15,000 = Rp1.5 juta! Waah, lumayan juga ya!

Dari contoh kasus di atas, mungkin beberapa dari kita ada yang berpendapat,”Deposit sebesar itu tapi keuntungannya cuma 1% persen? Kita mati-matian cari modal 10,000 Euro alias 150 juta Rupiah, cuma untuk dapat 1.5 juta Rupiah? Sama saja bohong dong.”

Tunggu dulu! Contoh di atas adalah trading konvensional dengan sistem satu tukar satu, yang artinya semakin tinggi modalnya, semakin tinggi pula untungnya. Tipe perdagangan seperti itu tentunya tidak akan menarik khususnya bagi kita yang berkantong pas-pasan. Dari situlah akhirnya dilahirkan Margin Trading dengan fitur “leverage”.

Leverage secara harfiah bisa diartikan sebagai ‘daya ungkit’. Secara istilah, itu kurang lebih bisa diartikan sebagai ‘daya ungkit’ yang ditawarkan broker agar kita bisa bertrading besar meski modal kita kecil. Ini karena agar benar-benar bisa meraup untung, maka sejatinya akan butuh modal besar.

Dengan leverage, kita tidak perlu secara nyata menyiapkan modal 10,000 Euro untuk bertrading. Intinya, Anda cukup memberikan jaminan dalam jumlah kecil saja untuk memperoleh modal 10,000 Euro tersebut. (Baca juga: Apa Itu Leverage Dalam Forex?)

Contohnya, dengan leverage 1:100, kita cukup memberikan 100 Euro pada broker untuk memperoleh “modal” 10.000 Euro. Jika modal 10,000 Euro itu dipakai untuk trading dan mendapat untung seperti di contoh tadi, maka keuntungan tetap 100 Euro! Intinya, kita bisa jadi untung 100 persen sekali trading!

Uang 100 Euro sebagai “jaminan” dalam contoh tersebut dinamakan “margin” yang perlu Anda serahkan agar bisa memanfaatkan fasilitas ini. Atau dengan kata lain, margin adalah besarnya uang yang perlu kita serahkan pada broker sebagai jaminan agar kita bisa trading forex dengan leluasa.

Pada prakteknya, margin biasanya ditunjukkan dalam bentuk persentase jaminan yang harus kita serahkan versus besarnya dana yang bisa kita gunakan untuk buka posisi trading. Berdasarkan margin yang ditentukan broker, kita bisa menghitung berapa besar leverage maksimal kita. Berikut ini contoh konversinya:

8. Margin Bagai Pedang Bermata Dua

Dari uraian di bagian sebelumnya, tentu dapat disimpulkan bahwa adanya leverage dan margin itu menguntungkan trader. Namun, ini sebenarnya pedang bermata dua yang harus dimanfaatkan secara bijak.

Masalahnya, margin menyamarkan berapa besar modal kita sesungguhnya, sehingga ketika rugi besar pun bisa tidak terasa. Umpama dalam contoh diatas tadi. Berkat margin 1%, cukup dengan modal 100 Euro, kita bisa mendapatkan untung 100 Euro. Tapi, andaikan EUR/USD tidak sampai naik dari 1.5712 jadi 1.6712, tapi malah turun jadi 1.4712, maka kita kontan akan rugi 100 Euro juga.

Peringkat broker opsi biner:

Karenanya, maka disarankan untuk menggunakan leverage dan margin yang sedang-sedang saja, sekitar 1:100-1:200 apabila masih awam mengenai cara trading forex. Selain itu, kita mesti memperhatikan istilah-istilah penting berikut ini saat bertrading forex:

  • Margin Requirement/Margin Required: sama dengan pengertian “margin” di atas, ini maksudnya adalah besar uang yang perlu kita serahkan pada broker agar bisa trading forex.
  • Account Margin: total uang yang kita miliki dalam “rekening” atau akun kita di broker.
  • Used Margin: bagian dari uang dalam akun kita yang “dikunci” broker untuk menjaga posisi trading yang sedang berjalan. Kita tidak bisa mengutak-atik Used Margin ini hingga posisi trading kita ditutup (Close Position), atau terkena Margin Call.
  • Usable Margin: bagian dari uang dalam rekening kita yang bebas untuk dipakai jual-beli, alias buka posisi trading baru.
  • Margin Call: kalau jumlah uang dalam akun kita tidak bisa menambal kemungkinan rugi (loss), atau ketika jumlah modal yang kita punya lebih rendah dari Used Margin, maka posisi-posisi trading yang sedang berjalan akan secara otomatis ditutup oleh broker sesuai dengan harga pasar. Kena Margin Call (MC) artinya kita sudah jelas rugi.

Apabila sudah memahami istilah-istilah itu, maka kita dapat mengantisipasi kemungkinan margin tak memadai atau malah mengalami rugi melebihi ketersediaan modal kita. Perlu diketahui, risiko dalam forex memang tak terelakkan, tetapi bisa dikendalikan, termasuk risiko margin tak mencukupi ini. (Baca juga: Apa Itu Margin Call dan Bagaimana Cara Mencegahnya)

9. Trading Online Tak Perlu Terus-Terusan Online

Teknologi sudah membuat cara trading forex online sedemikian rupa hingga memudahkan kita sebagai trader. Umpamanya, setelah membuka suatu posisi trading, kita tak perlu memelototi komputer melulu selagi menunggu posisi mencapai target profit. Kita cukup menempatkan instruksi pada platform, pada harga berapa target profit dianggap tercapai dan posisi trading harus ditutup. Nantinya, meskipun kita sedang santai menonton film di bioskop ataupun sibuk bekerja di kantor, posisi trading akan tertutup secara otomatis dan keuntungan langsung masuk dalam akun.

Melalui metode serupa, kita juga bisa mencegah terjadinya kerugian fatal akibat Margin Call. Caranya dengan memasang Stop Loss untuk menutup posisi trading yang merugi, sebelum mencapai batas ketersediaan margin. Oleh karenanya, meskipun kita tak mengamati pasar terus menerus, kita tetap bisa mencegah kerugian yang tak diinginkan. Praktis sekali, inilah kemudahan cara trading forex masa kini.

10. Buka Posisi Trading Tak Harus Pada Harga Sekarang

Seandainya, berdasarkan berbagai analisa forex yang telah dilakukan, Anda memprediksi harga pada EUR/USD akan meningkat dalam jangka panjang, tetapi harga saat ini Anda anggap kurang rendah atau belum potensial untuk membuka posisi Buy karena masih bisa turun lagi. Apa yang harus dilakukan? Haruskah memantau komputer terus-terusan untuk memeriksa berapa harga terakhir EUR/USD? Tentu saja tak perlu.

Pada platform trading forex yang disediakan broker, sudah tersedia berbagai jenis instruksi. Selain instruksi untuk menutup posisi trading secara otomatis, ada pula berbagai jenis order, seperti: sell jika harga sudah di atas harga sekarang (Sell Limit), buy jika harga sudah di bawah harga sekarang (Buy Limit), dan lain sebagainya. Hal ini bisa disaksikan dan dicoba langsung pada platform trading, bahkan meskipun Anda hanya punya akun demo forex. (Baca juga: Jenis-Jenis Order Dalam Trading Forex)

Peringkat broker opsi biner:
Di mana menginvestasikan uang
Tinggalkan Balasan

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!: