Contoh Berita Future, Contoh Feature

Peringkat broker opsi biner:

Contoh Berita Future, Contoh Feature

Feature bukanlah berita, tapi karangan khas yang diolah dari berita atau berbagai aspek kehidupan masyarakat. Feature ditulis berdasarkan fakta dengan akurat. Data yang dikemukakan bukan fiktif, tapi nyata. Hanya cara menulisnya menggunakan seni. Emosi dan pikiran penulis boleh dimasukkan sehinggan tulisan bisa menghibur atau menggugah rasa.

Cerita feature adalah artikel yang kreatif, kadang kadang subyektif, yang terutama dimaksudkan untuk membuat senang dan memberi informasi kepada pembaca tentang suatu kejadian, keadaan atau aspek kehidupan

Kisah feature memang orisinal dan bersifat deskriptif. Bisa saja dalam sebuah feature dipenuhi dengan orisinalitas dan deskripsi penulis yang menghibur, dan sedikit informasi. Atau, penulisnya lebih banyak menginformasikan amatannya dengan sedikit menghibur. Tulisan feature yang bagus mengkombinasikan segala aspeknya dengan baik dan proporsional.

Feature mengandung unsur-unsur sebagai berikut:

Dalam menulis feature, seorang reporter boleh ”menciptakan’ ‘ sebuah cerita, tapi tetap harus menjaga akurasi dan sesuai fakta. Tidak boleh semata-mata khalayalan.

Feature memberikan informasi kepada pembaca maupun penonton. Informasi itu harus konstruktif dan memberi inspirasi, missal bagaiamana beternal lele yang baik, bagaimana berkebun di tanah tandus dan lain-lain.

Peringkat broker opsi biner:

Feature memberikan variasi terhadap berita-berita rutin seperti pembunuhan, skandal, bencana dan pertentangan yang selalu menghiasi kolom-kolom berita, feature bisa membuat pembaca tertawa tertahan.

Seorang reporter bisa menulis ”cerita berwarna-warni’ ‘ untuk menangkap perasaan dan suasana dari sebuah peristiwa. Dalam setiap kasus, sasaran utama adalah bagaimana menghibur pembaca dan memberikan kepadanya hal-hal yang baru dan segar.

Feature tidak terikat waktu. Ia bisa bertahan . Tekanan deadline jarang, sehingga reporter bisa punya waktu cukup untuk mengadakan riset secara cermat dan menulisnya kembali sampai mempunyai mutu yang tertinggi.

Beberapa feature ditulis dalam bentuk ”aku”, sehingga memungkinkan reporter memasukkan emosi dan pikirannya sendiri. Meskipun banyak reporter, yang dididik dalam reporting obyektif, hanya memakai teknik ini bila tidak ada pilihan lain, hasilnya bisa enak dibaca.

Singkat kata, berbeda dengan berita, tulisan feature memberikan penekanan yang lebih besar pada fakta-fakta yang penting – fakta-fakta yang mungkin merangsang emosi (menghibur, memunculkan empati, disamping tetap tidak meninggalkan unsur informatifnya) .

Karena penakanan itu, tulisan feature sering disebut kisah human interest atau kisah yang berwarna.

Ide feature itu bisa diperoleh dari berbagai hal. Bisa dari kelanjutan berita-berita aktual, bisa mendompleng hari-hari tertentu, atau profil tokoh yang sedang ramai dibicarakan. Yang penting ada newspeg (cantelan berita), karena feature bukan fiksi. Ia fakta yang ditulis dengan gaya mirip fiksi.

Jenis-jenis feature yang umum baik di media cetak maupun elektronik antara lain:

Sidebar adalah feature yang dibuat untuk mendampingi atau melengkapi berita utama. Berita tentang Merapi meletus, misalnya, dilengkapi dengan bagaimana kisah penderitaan korban yang berada di pengungsian, kisah dramatik pertemuan orangtua dan anak yang tercerai berai akibat letusan Merapi, kisah tentang sukarelawan yang begitu teguh membantu para korban, kisah fenomenal juru kunci Merapi, Mbah Marijan yang enggan mengungsi meski awan panas menerjang pemukiman warga dan kisah-kisah unik maupun yang menggugah rasa lainnya.

Profil menyangkut aspek kehidupan seseorang yang memiliki nilai bagi penonton. Setelah feature ditayangkan, penonton diharapkan bukan hanya terhibur tetapi mendapat isnpirasi dari kehidupan orang itu. Misalnya, seorang yang punya hobi mengoleksi binatang melata, hobi mengoleksi barang antik, seorang gadis yang rela hidup dan mengabdikan diri mendidik warga suku pedalaman, atau kisah sukses seorang yang tadinya pedagang keliling menjadi pengusaha besar karena keteguhan dan keluletannya.

Feature How-to disebut feature kiat. Fetaure ini menyajikan cerita bagaimana caranya melakukan sesuatu sehingga memberi inspirasi kepada pembaca. Misalnya, bagaimana mengtasi jentik nyamuk, bagaimana caranya menjaga kebersihan, bagaimana caranya beternak, bagaimana caranya menjadi anak buah yang baik, bagaimana menjadi pimpinan yang disukai karyawan dan lain-lainnya.

Kalau mau diperluas, maka jenis feature masih dapat dirinci lagi sebagai berikut:

Feature human interest (langsung sentuh keharuan, kegembiraan, kejengkelan atau kebencian, simpati, dan sebagainya).

Misalnya, cerita tentang penjaga mayat di rumah sakit, kehidupan seorang petugas kebersihan di jalanan, liku-liku kehidupan seorang guru di daerah terpencil, suka-duka menjadi dai di wilayah pedalaman, atau kisah seorang penjahat yang dapat menimbulkan kejengkelan.

Feature pribadi-pribadi menarik atau feature biografi. Misalnya, riwayat hidup seorang tokoh yang meninggal, tentang seorang yang berprestasi, atau seseorang yang memiliki keunikan sehingga bernilai berita tinggi. Itu sebabnya, Anda bisa menuliskan tentang profil para pemimpin Islam di masa lalu, misalnya. Atau Anda juga bisa cerita tentang kisahnya al-Khawarizmi, ilmuwan muslim yang menemukan angka nol.

Feature perjalanan. Misalnya kunjungan ke tempat bersejarah di dalam ataupun di luar negeri, atau ke tempat yang jarang dikunjungi orang. Dalam feature jenis ini, biasanya unsur subjektivitas menonjol, karena biasanya penulisnya yang terlibat langsung dalam peristiwa/perjalanan itu mempergunakan “aku”, “saya”, atau “kami” (sudut pandang—point of view—orang pertama). Ambil contoh tentang perjalanan menunaikan ibadah haji. Perjalanan ke tanah suci itu bisa Anda tuangkan dalam sebuah tulisan bergaya feature yang menarik. Itu sebabnya, disarankan untuk membawa buku catatan kecil untuk menuliskan semua peristiwa yang dialami sebagai bahan penulisan.

Feature sejarah. Yaitu tulisan tentang peristiwa masa lalu, misalnya peristiwa Keruntuhan Khilafah Islamiyah, sejarah tentang Istana al-Hamra dan benteng Granada. ‘Melongok’ kejayaan Islam di masa lalu. Sejarah tentang kekejaman tentara Salib saat membantai kaum muslimin, sejarah pertama kali Islam masuk ke Indonesia dan sebagainya. Banyak kok sejarah yang bisa kita tulis dengan jenis feature ini

Feature petunjuk praktis (tips), atau mengajarkan keahlian—how to do it. Misalnya tentang memasak, merangkai bunga, membangun rumah, seni mendidik anak, panduan memilih perguruan tinggi, cara mengendarai bajaj, teknik beternak bebek, seni melobi calon mertua dan sebagainya.

Struktur penulisan feature sangat berbeda dengan stright news (berita lugas) yang menggunakan struktur piramida terbalik. Semua bagian tulisan terjalin erat dari awal tulisan hingga ending.

Paragraf pertama sebuah feature adalah sebuah pertaruhan; pada lead (pembuka) feature sangat menentukan minat membaca untuk melanjutkan membacanya hingga selesai. Pembaca juga tetap harus mampu dipikat dengan bahan yang dijadikan tulisan, dan judul.

Feature biasanya seringkali adalah hal-hal “biasa” yang terkadang luput dari perhatian kita. Di dalam feature memerlukan keterampilan menulis dan penggunaan bahasa, sebab itulah sajian feature terkadang mampu memberikan pencerahan, meski yang ditulis hanyalah berupa hal-hal yang remeh atau keseharian yang terasing dari benak kita, meski pada mata sekali waktu kita pernah menyaksikannya.

Banyak ragam kalimat pembuka yang bisa digunakan pada feature ini demi mengail perhatian pembaca; bisa menggunakan anekdot, penggalan dialog, paragraf deskripsi, sebuah narasi, kutipan langsung, atau malah pantun.

Penulis feature harus mampu menjaga kontinuitas yang tinggi dalam alur ceritanya hingga akhir. Bagian-bagian dalam feature harus tetap koheren dalam jalinan tema utama cerita yang hendak disampaikan, meski memang peralihan atau lanturan-lanturan cerita seringkali tak bisa dihindari. Namun, bila peralihan atau lanturan itu tetap merupakan bagian dari keseluruhan tema utama cerita, justru akan bisa lebih memperkaya tulisan itu sendiri.

Dalam perkembangan penulisan feature kita juga menemukan gaya bercerita atau narasi sebagai struktur cerita yang efektif. Semula banyak yang menganggap teknik bercerita ini dikhususkan untuk penulisan feature. Namun dalam kenyataannya, teknik ini sebenarnya bisa juga diterapkan pada berita-berita kriminal, lingkungan, dan lain-lain.

Ada dua teknis penulisn feature suaoaya tetap menarik.. Pertama, mampu memberikan deskripsi kepada pembaca melalui detail-detail konkret seperti peristiwa, suasana, atau karakter. Kedua, penulis harus bisa merekonstruksikan suatu peristiwa hingga pembaca terbawa ke dalam suasana cerita atau malah mampu merasakan sendiri peristiwa di dalam cerita itu. Hal cukup penting di dalam penulisan narasi ini adanya penggunaan dialog-dialog, deskripsi dan anekdot-anekdot.

Meski bercerita, penulisan narasi bukanlah fiksi, ia tetap berpijak pada fakta meski mungkin saja ceritanya seperti sebuah “cerita pendek”. Nah, sebab itu pulalah, penulis feature dalam bentuk narasi harus memiliki kemampuan yang tak jauh beda dengan penulisan fiks

Model penulisan feature ada yang berbentuk blok dan gentong. Model blok seperti segi empat. Semua bagian feature mulai dari judul, lead, body dan ending sama pentingnya. Kekuatan model penulisan blok juga dapat mempertahankan daya tarik cerita dari awal hingga akhir. Membuat cerita selalu menarik dan penuh kejutan.

Sementara model gentong, judul dan lead bagian penting dan ketika memasuki intro ke body nilai berkurang. Namun memasuki body makin penting hingga bagian tengah mengikuti bentuk gentong. Pada bagian menjelang hingga penutup makin tidak penting.

Judul harus mampu memikat pembaca. Judul yang memikat tidak harus berupa ringkasan, yang penting harus menarik dan menggugah minat. Dalam penulisan judul, penulisa dapat mengungkapkan subjektifitasnyas sehingga sifatnya sangat orisinal dalam gaya dan penyusunan kata-katanya. Judul tidak harus berupa kalimat lengkap (subjek, predikat, dan objek), tak perlu tegas menyiratkan maksud utama penulis atau tegas menyamarkan makna (mengandung arti ganda).

Untuk membuat judul yang cocok dan memikat, kata-kata disusun sedemikian rupa, melibatkan wawasan, emosi dan kecerdikan penulis untuk menarik perhatian pembaca. Aspek ritme, humor, dan kreativitas.

Judul dari Titikpandang Isi

Judul ini meletakkan sudut pandang dari materi tulisan sebagai daya pengungkap dan penjelas. Sekaligus penerik awal kepada pembaca akan tulisan yang akan dibacanya. Kandungan judul merefleksikan materi tulisan. Tiap katanya memberi tentang apa yang terdapat di dalam keseluruhan tulisan sehingga pembaca bisa memutuskan akan membacanya atau tidak. Misalnya, Dua Kali Pemilu dalam Satu Periode Pelita, Seekor Kuda Selamatkan Sekolah, dan lain-lain.

Wartawan hendak menerangkan isi atau maksud tulisan yang disusun dalam keringkasan judul yang spesifik. Misalnya, Bagaimana Cara Tetap Langsing Setelah Kehilangan Berat, Bagaimana Menjalankan Bisnis Waralaba, dan sebagainya.

Teknik memakai judul-judul yang mengilustrasikan keluar-biasaan atau kehebatan dari materi. Contoh: Manusia Tercepat Di Dunia, Bertemu dengan Manusia Paling Jenius.

Penggunaan tanda tanya dalam judul yang biasanya menyentak, menggugah. Atau, mengingatkan masyarakat pada peristiwa tertentu, baik yang tengah aktual ataupun sudah lampau. Contoh: Pakai Kacamata Jadi Norak?

Judul dari titikpandang bentuk

Judul ini sering dianggap sebagai bentukan utama dari judul tulisan jurnalisme. Umumnya, menggunakan tema-tema ”obrolan” yang banyak dibicarakan orang. Seperti, Lidah Buaya: dari Sampo sampai Tukang Tipu. Ada juga judul yang dibentuk dari dua kalimat yang disambungkan dengan ”dan” atau ” atau”. Misal: Memandang Artis Porno Atau Mengukur Paha-Dada Wanita.

Pembuka atau lead merupakan bagian penting dalam penulisan feature. Kreativitas banyak digali untuk membuat lead yang menarik dan dapat menggiring pembaca untuk melahap keseluruhan tulisan. Sebuah lead bisa terdiri dari hanya satu paragraf, bisa pula tersusun atas beberapa paragraf.

Lead dalam struktur feature digunakan sebagai alat pemancing minat dan atensi pembaca. Setiap jurnalis mesti memiliki kesadaran tinggi akan perlunya lead. Mereka harus menghindari pembuatan lead yang tak bermutu. Lead dituju untuk: (1) menarik pembaca untuk mengikuti materi tulisan; (2) merupakan cara untuk melancarkan pemcaparan kisah.

Untuk dua tujuan itu lead dikembangkan menjadi berbagai jenis yang siap dipilih penulis demi efek-efek tertentu yang diinginkan. Ada lead yang sengaja dipilih untuk menyentakan pembaca. Ada yang digunakan untuk menggunakan untuk mengajak imajinasi pembaca jalan-jalan ke tempat-tempat yang jauh. Ada juga yang dipilih sekedar untuk meringks isi keseluruhan tulisan.

Ringkasnya pembuatan lead memberi keleluasaan kepada penulis dan tidak mengukung penulis dengan kaidah-kaidah yang membekukan kreativitas. Gaya naratif dalam penulisan, membantu penulis untuk tidak menyudutkan pembaca dengan suguhan materi-materi yang berat dan membuat jenuh. Setelah menyajikan cerita yang menarik diawal tulisan, penulis meringankan diskusi yang sebenarnya berat karena telah berhasil menarik minat pembaca dengan bagian awal tulisannya.

Gaya penulisan feature/documentary, pada awal kalimat (lead) sedikit yang menyampaikan fakta, bahkan pada awal naskah gaya penulisannya more freely. Oleh karena itu kunci untuk menarik perhatian pada sebuah karya fature terletak pada awal naskah atau para paragraph pertama yaitu Lead. Sementara jenisnya dapat berupa:

Awal kalimat dengan menggunakan sebuah fakta yang berupa sebuah kesimpulan dari sebuah rangkaian peristiwa.

Lead ini paling disukai penulis fiksi, novel atau cerita pendek. Tekniknya adalah dengan menciptakan suatu suasana dan membiarkan pendengar menjdi tokoh utama. Hasilnya pendengar akan merasa kehausan bila cerita kita menyajikan tentang seseorang yang tengah kehausan di padang pasir, atau suasana seram ketika kita bercerita tentang sesuatu yang menakutkan.

Menciptakan gambar dalam pikiran pendengar atau mampu membangkitkan Theatre of mind, suatu tokoh. Lead ini cocok untuk feature yang menampilkan profil/human interest

Transisi berfungsi untuk merangkai kejadian: memberitahukan bahwa kita akan pindah dari satu ke cerita yang lain.

Kerja kreatif penulisan menyumbangkan proses pembentukan gairah yang subjektif bagi pengembangan materi tulisan. hasil dari kerja keras tersebut ialah pencapaian gaya yang orisinal dan pemuatan garis pikiran tertentu. Tema bahasan melebur dalam pembauran bentuk dan gaya jenis dan tehnik penulisan yang khas pada setiap penulis. Proses penulisan memerlukan kerja keras membolak-balik tumpukkan bahan penulisan. Beberapa penulis rela berkutat dalam pekerjaan yang merujuk pada ketekunan membongkar-bongkar bahan. Ada juga penulis yang membolak-balik menengok catatan dan mengetik isi catatan itu. Menulis dan mengecek informasi dilakukan secara bersamaan.

Seperti jenis tulisan lainnya, feature juga memiliki tekhnik pengembangan tubuh dengan tekhnik pengembangan isi dengan karakteristik tertentu. Dalam penyusunan paragraf/alinea, ada 3 hal pokok yang harus diperhatikan: kesatuan (unity), hubungan (coherence), dan penekanan (emphasis). Ketiganya menekankan pada hasil tulisan yang dapat langsung diterima pembaca karena kelancaran pengisahan bagian-bagiannya.

Ketiga pokok perhatian itu merujuk pada kepiawaian penulis dalam menyusun tema pokok atau ide utama, memilih bahan-bahan penting dan mengemasnya sedemikian rupa, menciptakan jembatan yang menghubungkan satu paragraf dengan paragraf lain secara .lancar, enak dibaca dan tidak kaku.

Penulis memiliki perang penting. Penulis mengunci tulisan dengan conclusion atau ending yang menimbulkan kesan mendalam dan kuat dibenak pembaca, serta menumbuhkan hasrat pembaca untuk terus memakai gagasan-gagasan yang diterimanya dari penulis.

Teknik penulisan feature memerlukan ending karena dua hal, yaitu:

Feature tidak tergantung pada deadline, sedangkan kerangkanya menentang pola piramida terbalik. Redaktur tidak bisa mengubah feature dengan begitu saja memotong bagian-bagian tulisan, dia harus cermat menghitung dampak peringkasan yang dilakukan agar tidak sampai mengganggu isi dan gaya keseluruhan tulisan.

Prinsip dasar penulisan feature ialah bercerita. Setiap kata dipilih dan disusun sedemikian rupa agar bisa mengomunikasikan materi laporan seefisien mungkin. Agar tujuan itu tercapai, ending harus berkaitan dengan lead dan body tulisan. Ending bukan hanya berfungsi untuk mengakhiri tulisan, tetapi yang lebih penting untuk membuat pembaca terkesan oleh pokok pemikiran penulis.

Pada dasarnya, semua pengembangan ending selalu merujuk keberbagai jenis penutup. Penulis tetap mengikuti aturan main bahwa penutup harus disusun untuk membuat pembaca tahu bahwa mereka sudah sampai diakhir tulisan. untuk membuat penutup menarik, penulis harus ingat bahwa tulisannya tidak sama dengan gaya tulisan jurnalisme lama.

Ada 3 bentuk penutup feature, yaitu:

Ringkasan fakta-fakta penting dari keseluruhan feature.

Merupakan klimaks dalam keseluruhan fakta-berita (penulis bisa berhenti bila merasa akhir cerita sudah jelas dan tak perlu menambah lpost klimaks).

Merupakan potongan balik atau kilas balik yang dengan kata-kata berbeda mengulang hal-hal penting dan mengingatkan pembaca sekaligus mengakhiri tulisan.

Jenis penutup yang dipilih harus membuat pembaca terkesan akan pencitraan imaji tertentu. Penulis kerap sengaja mengubah beberapa ketentuan jurnalistik lama. Unsur yang menyusun struktur feature dibangun dengan kaidah sastra. Tak kalah pentingnya adalah faktor yang tidak hanya berfungsi sebagai aksesorisyang dapat membuat tulisan menarik tetapi juga memperlancar pengisahan,yaitu keterampilan membuat deskripsi (penggambaran subjek tulisan) dan anekdot (penggalan cerita yang mengesankan dan berkaitan dengan subjek cerita).

Contoh Penulisan Features (dikutip dari Tempo) :

Dari Bau-Bau Mencari Sembuh

Usia Andini masih tiga bulan. Tapi di usia sebelia itu ia sudah harus menempuh perjalanan darat dan laut semalaman dari Kota Bau-Bau, Sulawesi Tenggara ke Makassar. Perjalanan itu pastilah semakin berat buat si bayi malang karena kepalanya kian membesar didera penyakit hydrocephalus.

Ditemui Tempo siang tadi di salah satu kamar di kantor Radio Suara Celebes FM, Dini terlihat tenang. Tak ada suara. “Dia tidak rewel,” kata ayah Sabaruddin. Sabar berkisah, ia bersama istrinya Mawar tiba di Makassar dua hari silam untuk mencari pengobatan.

Sejak lahir, kata dia, kepala Andini memang kelihatan lebih besar dari pada ukuran lazim kepala bayi yang baru lahir. Kini, kepalanya lebih besar ketimbang ukuran kepala orang dewasa. Alis matanya tertarik ke atas, dan urat-urat kepalanya juga timbul dan terlihat jelas.

Menurut Mawar, tanda-tanda kalau Dini bakal terkena penyakit sudah dirasakannya sejak hamil. “Perut saya selalu terasa sakit di sebelah kanan,” kata dia. Namun, saat putri kelimanya itu lahir 28 Desember tahun lalu dan terbukti hydrochepalus, keluarga ini tidak punya biaya untuk mengobati si buah hati.

Padahal, hydrochepalus yang disebabkan tersumbatnya aliran cairan otak di dalam tempurung kepala bayi ini sangat berbahaya. Sebab, cairan tersebut terus diproduksi otak dan memenuhi tempurung kepala.

Barulah pada awal bulan ini dengan kartu Jaminan Kesehatan Masyarakat yang dipegangnya, Dini dibawa ke Puskesmas Kabupaten Muna, lalu dirujuk di Rumah Sakit Umum Kota Bau-Bau. “Dari situ kami dapat surat rujukan ke Rumah Sakit Dr. Wahidin Sudirohusodo Makassar,” kata Sabar.

Saat tiba di Rumah Sakit Wahidin dua hari lalu, Dini tak diterima karena masalah administrasi. “Dalam surat rujukan tertera permintaan orang tua. Ini yang dipermasalahkan,” kata Sabar. Beruntung, saat di sana, ia bertemu dengan Ida yang menawarkan bantuan dan tumpangan menginap.

Ida adalah anggota Komunitas Peduli Kota Makassar Suara Celebes FM. Di rumah Ida, Sabar sekeluarga menginap dua malam. “Bersyukur kami bertemu Ibu Ida. Padahal saat itu, kami sudah berencana ke pelabuhan untuk pulang kampung saja,” ucap Sabar.

Dari sini ia dibawa ke kantor Radio Celebes itu agar dikabarkan ke calon donator. Setelah penyebaran informasi melalui radio, seorang dokter ahli bedah saraf dari Ratulangi Medical Centre bernama Willy menyatakan bersedia menangani Dini.

“Ini atas nama kemanusiaan. Belum tahu nanti akan dibawa ke rumah sakit mana. Tapi dokter Willy bilang bersedia membentuk tim menangani Andini,” kata Humairah dari Radio Celebes. Sore ini rencananya Andini akan dibawa ke Ratulangi Medical Centre. #

VERONIKACLOSET

Contoh Berita Langsung (Straight News) dan Berita Kisah (Feature) – 3

Saya upload 3 berita dari KOMPAS cetak, Sabtu 6 November 2020 dan Minggu, 7 November 2020, tentang bencana Merapi. Berita pertama berupa straight news dan dua berita selanjutnya berupa news feature. Sengaja saya kutip seluruhnya, tidak hanya me-post link berita dari Kompas, agar lebih mudah dibaca oleh murid-murid saya, jika sewaktu-waktu rujukan link menghilang (kadang begitu…). Untuk definisi straight news dan feature lihat power point ke-2 materi terdahulu atau klik di sini.

I. MERAPI PERAS AIR MATA

Seorang pengungsi meneteskan air mata saat berhasil mencapai posko pengungsian di Stadion Maguwoharjo, Sleman, DI Yogyakarta, pascaerupsi Gunung Merapi, Jumat (5/11) dini hari.

Yogyakarta, Kompas – Letusan eksplosif Gunung Merapi sepanjang Kamis (4/11) pukul 23.00 hingga Jumat petang memeras air mata penduduk DI Yogyakarta dan Jawa Tengah. Peristiwa itu sangat mencekam, mengacaukan, dan membawa korban tewas 64 orang, puluhan sapi mati, serta belasan rumah terbakar akibat awan panas atau runtuh akibat banjir lumpur. Baca lebih lanjut →

Peringkat broker opsi biner:
Di mana menginvestasikan uang
Tinggalkan Balasan

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!: