Indikator Teknis Forex Yang Paling Dapat Diandalkan Cara beli bitcoin di spot market

Peringkat broker opsi biner:

Inilah Forex

TOP 4 Indikator Trading Forex Terbaik Di Dunia

Inilah TOP 4 Indikator Trading Forex Terbaik Di Dunia yang harus kita kuasai dan manfaatkan secara optimal jika ingin sukses dalam menjalankan trading forex. Kita tidak perlu indikator yang macam-macam atau aneh-aneh untuk menjalankan trading secara akurat dan menguntungkan.

Indikator-indikator baru yang ada pada saat ini kebanyakan atau hampir keseluruhannya adalah mengikuti indikator dasar seperti Moving Average. Jadi jangan kelelahan mencari-cari indikator sakti karena memang tidak akan ada. Maka dari itulah berikut saya sajikan TOP 4 Indikator Trading Forex Terbaik Di Dunia buat temen-temen semua.

TOP 4 Indikator Trading Forex Terbaik Di Dunia

Tiap indikator memiliki karakter dan cara penggunaannya masing-masing. Artikel berikut akan membahas 4 buah indikator Analisis Teknikal yang paling populer. Juga dibahas cara penggunaannya.

  • 1. INDIKATOR TRADING FOREX MOVING AVERAGE

Tidak bisa digugat lagi, Moving Average (biasa disingkat MA) memang indikator sejuta umat bagi trader. Silakan Anda tanya pada setiap trader, pasti pernah menggunakan atau setidaknya mengenal Moving Average.

Maklum, indikator ini memang paling sederhana dibanding indikator Analisis Teknikal lain. Indikator ini menghitung pergerakan harga rata-rata dari suatu saham dalam suatu rentang waktu, misalnya dalam waktu 50 hari atau sering disebut MA50.

Cara penggunaan indikator ini adalah dengan melihat posisi harga dibandingkan dengan MA50 tersebut. Apabila grafik harga memotong MA50 ke atas dianggap sinyal beli. Sedangkan sebaliknya, bila grafik harga memotong MA50 ke bawah dianggap sebagai sinyal jual.

  • 2. INDIKATOR TRADING FOREX RELATIVE STRENGTH INDEX (RSI)

Relative Strength Index (RSI) digunakan untuk menghitung perbandingan antara daya tarik kenaikan dan penurunan harga, nilainya berkisar 0-100.

Peringkat broker opsi biner:

Dengan RSI Anda dapat mengetahui apakah suatu harga sudah overbought atau oversold. Pada prinsipnya, penggunaan RSI sangat mudah.

Jika RSI bernilai sangat tinggi (di atas 70) artinya pasar sudah overbought (jenuh beli) sehingga ada potensi turun, saatnya untuk jual. Sebaliknya jika RSI bernilai sangat rendah (di bawah 30) artinya pasar sudah oversold (jenuh jual) sehingga ada potensi naik, saatnya untuk beli.

  • 3. INDIKATOR TRADING FOREX STOCHASTIC

Stochastic dikembangkan oleh George C. Lane di akhir 1950-an. Stochastic adalah indikator yang menunjukkan lokasi harga penutupan terakhir dibandingkan dengan range harga terendah/tertinggi selama periode waktu tertentu. Ada tiga macam tipe Stochastic Oscillators: Fast, Slow, dan Full.

Biasanya ada dua garis di Stochastic, yaitu %K dan %D. Sinyal beli dan jual bisa dilihat dari garis %K dan %D. Jika %K memotong %D ke atas, berarti sinyal beli. Sedangkan bila %K memotong %D ke bawah berarti sinyal jual.

  • 4. INDIKATOR TRADING FOREX MOVING AVERAGE CONVERGENCE DIVERGENCE (MACD)

Moving Average Convergence/Divergence (MACD) adalah indikator yang sangat berguna bagi seorang trader. Indikator ini berfungsi untuk menunjukkan trend yang sedang terjadi dan juga bisa memberikan sinyal beli atau jual.

Di dalam MACD ada dua garis yang akan Anda temui, yaitu Signal Line dan MACD Line. Jika nilai MACD positif (di atas nol), berarti pasar bersifat bullish, disarankan beli. Sedangkan jika nilai MACD negatif (di bawah nol), berarti pasar bersifat bearish, disarankan jual.

Itulah 4 indikator Analisis Teknikal paling populer. Pemilihan indikator tersebut berdasar peringkat pencarian di Google.

Paling populer biasanya juga paling banyak digunakan oleh trader. Tapi indikator ini belum tentu cocok untuk Anda. Jadi Anda harus mencoba sendiri dan menentukan mana yang cocok digunakan untuk trading.

Semoga ulasan TOP 4 Indikator Trading Forex Terbaik Di Dunia ini bisa memberi manfaat buat temen-temen semua.

Apa Saja Indikator dalam Analisis Teknis?

Indikator adalah alat yang analis teknis, trader, dan ahli statistik gunakan di currency market untuk mengambil pendekatan statistik daripada pendekatan subjektif untuk trading. Mereka akan mengacu pada hal-hal seperti aliran uang, volatilitas, momentum, dan tren untuk memberi mereka lebih banyak wawasan kepada pergerakan harga potensial. Ada ratusan bahkan ribuan indikator yang tersedia, sehingga tidak perlu dikatakan bahwa ada banyak perdebatan tentang mana yang terbaik.

Leading indicator

Leading indicator adalah salah satu dari dua jenis indikator utama yang tersedia untuk para trader. Mereka cenderung mendahului pergerakan harga dan meramalkan masa depan. Mereka cenderung digunakan untuk range bound trading, karena mereka dapat memberi Anda sedikit “head up” pada potensi breakout konsolidasi, yang tentu saja merupakan informasi yang sangat kuat untuk dimiliki.

Beberapa indikator utama yang paling populer termasuk Stochastic Oscillator dan Relative Strength Indicator (RSI). Kelemahan dari leading indicator dapat “jump the gun”, dan mungkin memberikan sinyal palsu sesekali. Karena inilah kebanyakan orang akan menggunakan lebih dari sekadar leading indicator dan menggunakannya sebagai indikator sekunder di luar aksi harga sederhana. Seperti kebanyakan indikator, ada rumus matematika yang rumit yang menunjukkan momentum dan kemana pasar siap untuk pergi.

Lagging indicator

Sebaliknya, lagging indicator cenderung mengikuti pergerakan harga. Mereka paling berguna selama tren yang terdefinisi dengan baik, karena mereka cenderung menyajikan sinyal jauh lebih lambat dari indikator utama. Sayangnya ini datang dengan efek samping yang kurang menguntungkan, meskipun lebih dapat diandalkan. lagging indicator telah populer selama bertahun-tahun dan masih merupakan salah satu indikator paling dasar yang akan digunakan oleh para trader.

Beberapa lagging indicator termasuk Bollinger Bands dan Moving Averages. Sebagai contoh, Moving Averages adalah perhitungan harga rata-rata dari candle “N” terakhir, yang menurut definisinya akan tertinggal harga saat ini. Namun, dalam tren, itu bisa menjadi informasi yang berguna karena menunjukkan bahwa harga rata-rata naik atau turun. Sekali lagi, seperti yang disebutkan sebelumnya, indikator-indikator ini biasanya merupakan bagian dari sistem trading yang lebih besar.

Indikator dibangun dengan beberapa cara berbeda:

Osilator

Oscillator sejauh ini merupakan indikator teknis yang paling umum, umumnya terikat dalam beberapa jenis jangkauan. Cukup sering, ada kisaran penuh antara dua nilai yang mewakili kondisi overbought dan oversold. Biasanya, ada beberapa jenis garis atau indikator yang memungkinkan Anda tahu kapan pasar mungkin agak terlalu jauh ke dalam satu bidang atau yang lain. Beberapa contoh mungkin termasuk Stochastic Oscillator, Moving Average Convergence Divergence (MACD) dan Commodity Channel Index (CCI). Meskipun mereka dapat mengukur kondisi overbought dan oversold dengan formula yang berbeda, pada akhirnya mereka berfungsi dengan cara yang sama.

Non-bounded

Non-bounded Indicator kurang umum digunakan, tetapi masih cukup sering digunakan untuk membentuk sinyal dalam sistem trading untuk menunjukkan kekuatan atau kelemahan dalam tren. Tidak seperti osilator, mereka biasanya tidak memiliki rentang yang ditetapkan. Sebagai contoh, indikator garis akumulasi/distribusi yang mengukur aliran uang ke dalam keamanan adalah salah satu contoh dari non-bounded Indicator. Namun, di dunia Forex Anda akan menemukan ini hampir tidak mungkin untuk diukur, meskipun beberapa variasi volume akan ditawarkan oleh broker Forex, menggunakan informasi dari server proprietary mereka sendiri yang hanya membentuk sebagian kecil dari pasar.

Penggunaan indikator

Meskipun ada beberapa sistem trading yang menggunakan indikator semata-mata, ini cenderung kurang umum digunakan saat ini. Salah satu sistem hanya indikator yang paling umum adalah sistem moving average crossover. Ini hanyalah plot dari setidaknya dua moving average pada grafik, yang jika Anda akan ingat, hanyalah sebuah rata-rata matematika dari sejumlah harga tertentu selama waktu tertentu, dengan salah satu dari moving average menjadi lebih lambat, dan yang lainnya menjadi yang lebih panjang. Semakin cepat moving average adalah yang memiliki lebih sedikit faktor candle di dalamnya, karena akan mengubah arahnya lebih cepat. Yang lebih panjang mewakili lingkungan yang lebih stabil, karena membutuhkan lebih banyak informasi bagi garis untuk bergerak.

Jika moving average lebih cepat melintasi di atas moving average lebih lambat, ini dapat menandakan bahwa mungkin momentum bergerak ke atas, menandakan peluang membeli. Jika tidak, jika moving average turun di bawah moving average jangka panjang, itu biasanya adalah sinyal jual. Dengan sistem moving average crossover, Anda terus-menerus berada di pasar, membeli dan menjual ketika garis-garis ini bersilangan. Masalah terbesar tentu saja adalah Anda membutuhkan kecenderungan kuat untuk mendapat untung. Di pasar lainnya, Anda bisa saja kalah.

Sebagai aturan umum, sebaiknya kombinasikan support and resistance dengan indikator ini karena ini memberi Anda beberapa jenis konfirmasi untuk trading Anda. Contoh yang khas mungkin mencari support, formasi tongkat candle yang sangat mendukung, dan kemudian sinyal beli terbentuk pada Stochastic Oscillator. Sistem yang khas akan memiliki beberapa langkah untuk berjalan kaki agar dapat menghasilkan uang untuk bekerja. Di luar itu, Anda mulai melihat manajemen uang dan kemudian sebelum Anda tahu Anda memiliki seluruh sistem disatukan. Anda harus memikirkan indikator sebagai alat, bukan “cawan suci” yang sering dicari oleh banyak trader. Meskipun mereka meningkatkan peluang keberhasilan Anda, tidak ada yang sempurna, dan Anda harus mempelajari cara kerjanya dan kapan mereka bekerja jika Anda akan trading live akun dengan mereka.

Karena ada ratusan indikator di luar sana untuk digunakan, itu menjadi preferensi pribadi seperti yang paling masuk akal bagi Anda. Untuk apa nilainya, tampaknya semakin lama saya trading, semakin sedikit saya menggunakan indikator dalam pengambilan keputusan saya. Ketika saya melakukannya, mereka biasanya merupakan alasan sekunder dan tersier.

Peringkat broker opsi biner:
Di mana menginvestasikan uang
Tinggalkan Balasan

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!: