Pertumbuhan Melalui Strategi Diversifikasi, Pertumbuhan Intensif

Peringkat broker opsi biner:

strategi bisnis (3)

Pertumbuhan organik Tidak Dapat Memberi Banyak
Untuk sebuah firma yang tumbuh dengan lompatan kuantum, pemasar harus menghindari pendekatan tradisional, dan menjelajahi cara lain seperti pertumbuhan terpadu. Berani mempertaruhkan posisi mapan bukan lagi merupakan pilihan, tetapi merupakan kebutuhan. Profil yang lebih tinggi tidak hanya akan menjual produk perusahaan tapi juga sahamnya. Contohnya, pertumbuhan pesat Yahoo dan Netscape baik dalam hal kehadiran pasar maupun harga saham.
Seorang pemasar berada di bawah tekanan terus-menerus untuk memberikan performa yang luar biasa dalam mendapatkan keuntungan dan keberadaan pasar. Namun, banyak yang mengalami kegagalan karena ketamakan dan tindakan rasional yang membawa mereka ke jurang.
Berikut adalah tiga strategi pertumbuhan dan perluasan:
• Pertumbuhan Intensif
• Pertumbuhan Integratif
• Pertumbuhan Diversifikasi
Pertumbuhan Intensih
Jaringan perluasan produk/pasar Igor Ansoff b memberikan kerangka yang bermanfaat untuk melihat cara pertumbuhan suatu bisnis. Masalah utamanya adalah apakah pertumbuhan dicapai melalui pelanggan/produk yang telah ada atau melalui pelanggan/produk baru atau melalui kombinasi dari keduanya. Mari kita lihat strategi pertumbuhan intensif utama:
Penetrasi Pasar
Ini terjadi ketika perusahaan bertumbuh dengan membuat pelanggan yang ada membeli lebih banyak produk. Taktiknya meliputi menemukan penggunaan dan alasan baru agar pemakai menggunakan lebih banyak lagi. Cara lainnya adalah meningkatkan jumlah pengguna dengan mencuri pengguna pesaing. Pengguna loyalitasnya berubah cenderung mudah beralih ke produk lain yang memberikan penawaran atau keunggulan yang lebih baik.
Pengembangan Pasar
Sebuah Firma dapat tumbuh melalui jaringan distribusi atau lokasi baru, baik secara local maupun tersebar. Contohnya, kue bulan awalnya dijual melalui toko-toko dan supermarket yang menual gula-gula. Amerika yang beroperasi di Asia dibatasi dalam membuka lebih banyak cabang, termasuk kios ATM. Agar dapat tumbuh, mereka meluncurkan telepon perbankan yang berarti membawah bank langsung ke jutaan rumah dan kantor. Jenis perluasan pasar seperti ini adalah eksponensial.
Pengembangan Produk
Kecepatan dan tingkat perubahan teknologi menyebabkan terjadinya perubahan pada permintaan dan pilihan. Sebuah firma tidak boleh menjadi korban dari transisi semacam itu. Bahkan, mereka dapat memanfaatkan perubahan-perubahan semacam ini melalui inovasi produk atau setidaknya pengepakan ulang. Contohnya, bank menawarkan layanan dari produk dasar perbankan dan personal perbankan individual, bahkan perbankan melalui internet. Untuk melakukan strategi ini secara atuh, bank harus melakukan lebih banyak biaya untuk memastikan keamanan internet perbankan. Jika gagal, strategi ini dapat menjadi boomerang.
Diversifikasi
Bergerak ke dalam pasar baru dengan produk baru bergantung pada dua buah factor yang tidak diketahui pasar dan produk. Pemasar yang baik mengambilresiko yang sudah diperhitungkan, dan banyak yang lebih suka tetap pada intinya mengenal produk atau pasar dengan sangat baik. Membatasi factor-faktor yang tidak diketahui dan menemukan variable yang sinergis dengan bisnis yang ada dapat meminimalkan risiko diversifikasi seperti itu. Setelah membahas berbagai pilihan untuk pertumbuhan, strategi terpadu berikut ini dapat diterapkan untuk dan memperluas bisnis secara eksponen.
Pertumbuhan Terpadu
Seringkali penjualan dan keuntungan suatu bisnis dapat meningkat secara dramastis melalui pertumbuhan terpadu backward ke pemasok, meneruskannya dengan reseller atau secara horizontal dengan pesaing. Perpaduan seperti itu menawarkan pertumbuhan yang cepat, posisi yang meningkat, skala ekonomi dan meminimalkan ancaman. Menguasai “Kalangan atas” akan memperkuat posisi kompetitif. Strategi ini akan membantu mereka bertumbuh secara pesat sambil meningkatkan posisi yang lebih kuat di pasar.
Pertumbuhan Diversifikasi
Diversifikasi bisnis dapat menawarkan peluang lain untuk tambahan pelanggan, keuntungan, penjualan, teknologi, dan pilihan personil. Jenis pertumbuhan ini akan bermakna bila menghasilkan kolaborasi sinergis dengan bisnis yang ada, dan yang lebih penting, dengan pelanggan yang ada.
Dalam diverfikasi yang konsentris, firma tersebut dapat mencari produk yang memiliki sinergi teknologi dan/atau pemasaran dengan menggunakan jaringan yang ada. Contohnya, pabrik biscuit dapat menguasai perusahaan minuman yang sangat berbeda dalam berbagai hal namun memiliki satu persamaan umum – ibu rumah tangga sebagai pelanggannya. Akhirnya, diversifikasi konglomerat, dimana firma mencari produk atau bisnis yang sama sekali tidak berhubungan pada produk, teknologi, atau pasar yang ada.
Ide yang ditawarkan di sini tidak bersifat preskriptif atau pun menyeluruh, tetapi hanya merupakan daftar sistematik langkah dan pilihan yang tersedia bagi pemasar. Seorang pemasar harus menggunakan kreativitas, pengalaman, dan pemahaman pasar secara mendalam yang dimilikinya untuk menyusun strategi yang logis dan berdasarkan fakta, serta memiliki probalitas tertinggi untuk sukses.
Pertumbuhan organik tidak dapat memberI banyak. Pemasar harus melihat lebih dari itu untuk menjelajahi semua strategi integrative dan diversifikasi agar dapat menumbuhkan bisnis secara dramastis dengan mencapai keberadaan pasar dan keuntungan yang lebih tinggi.

Pelengkap Fisik Tidak Akan Membuat Produk Anda Berbeda
Pelengkap fisik tidak akan membuat produk anda berbeda. Penempatan sangatlah penting karena pertempuran bagi calon pelanggan ini terjadi dalam lingkungan yang sangat “riuh rendah”. Ada terlalu banyak gangguan, anda tidak boleh membiarkan calon pelanggan mengabaikan produk anda, karena begitu banyak perusahaan lain yang berteriak mencari perhatian calon pelanggan tersebut.
Penempatan merupakan tindakan menempatkan titik perbedaan yang bernilai ke dalam pikiran calon pelanggan. Hal ini bukanlah melakukan sesuatu atau memperoleh status dalam pasar, tapi merupakan penanaman ke dalam pikiran kelompok tertentu bagaimana produk tersebut sesuai dengan orientasi nilai mereka.
Langkah awal untuk melakukan penempatan adalah mengidentifikasikan target sasara. Selanjutnya adalah membangun viabilitas atau profitabilitas dari sasaran yang dipilih. Penempatan meliputi pengidentifikasian keunggulan kompetitif, pemilihan perangkat untuk diferensiasi, dan pengkomunikasian penempatan.
Contohnya, ketika orang membeli jam Tag Heuer, ia juga membeli citra – karena ia ingin tampil menyolok dan terlihat sukses; untuk menunjukkan selera yang mahal, dan sebagainya. Ia hanya ingin merasa percaya diri bahwa jam tersebut dapat membantunya memanifestasikan keinginannya. Pemasar harus memahami pola pikir pembeli, memasuki pikiran mereka, dan memahami apa yang memicu pembelian.
Penempatan adalah tentang menempati setidaknya satu slot dalam pikiran pelanggan yang terpilih dengan menanamkan maksud diferensiasi produk tersebut ke dalam pikiran mereka. Mengapa membeli Tag Heuer, bukan XYX? Pelanggan mungkin merasa Tag Heuer mencerminkan kekuatan yang “tidak akan retak di bawah tekanan”. Jadi, pemasar harus belajar mengelola persepsi pelanggan sambil menyelaraskan pelengkap fisik produk untuk memperkuat keunikan proposisi penjualannya.
Pemilihan Pelanggan
Bagaimana Kita memilih pelanggan? Kita pernah belajar untuk membuat segmen pasar dan memilih pelanggan berdasarkan petunuk eksternal, seperti profil demeografis, keadaan geografis, perilaku pembelian, aktivitas social, dan praktik budaya.
Mengerjakan pola pikir
Pada tahun-tahun belakangan ini, perusahaan computer hadir dengan segmen yang disebut SOHO – small office, home office (kantor kecil, kantor rumahan). Pemasar di sini menempatkan diri mereka sebagai penyedia dalam industri layanan, menggunakan computer untuk membantu dalam bidang akunting dan pemasaran, umumnya satu tenaga operasional bekerja di luar rumah, dan mereka cukup sensitive terhadap harga. Jenis segmentasi seperti ini tidak banyak berarti.
Sampai sekarang, banyak pemasar perangkat semacam it uterus menuntut pelengkap teknis, namun hampir tidak mengarah pada pola pikir SOHO sama sekali. Sebaliknya, perhatikan Intel dan gerakan mereka untuk meyakinkan seluruh lapisan pelanggannya bahwa computer dengan chip Intel adalah yang terbaik. Banyak pelanggan yang tidak mengetahui apa yang dimaksud dengan chip, namun mereka tahu bahwa apabila mereka membeli computer, komputernya harus “ Intel Inside!” Jika anda adalah pembuat computer anda pasti juga menginginkan computer Anda dilengkapi “Intel Inside”. Bila anda menggunakan chip lain selain Intel, anda akan kesulitan menjual computer anda.
Memenuhi Ekspektasi Pelanggan
Sekarang setelah pelanggan terseleksi, kita harus menemukan cara memuaskan mereka dengan cara yang paling khusus dan superior yang dihargai mereka. Ada beberapa dimensi diferensiasi, yaitu:
1. Keunikan produk melalui corak, performa, gaya, desain, dan kualitas
2. Layanan superior seperti pengiriman,pelatihan,konsultasi,jaminan, dan personalisasi
3. Orang yang memiliki kemampuan teknis berikut keahlian interpersonal yang baik dan benar-benar peduli
4. Merek atau karakteristik perusahaan yang setaraf dengan target sasaran
5. Distribusi yang berbeda seperti via internet, penjualan multi-level, telemarketing
Perbedaan apa pun yang dicoba untuk dilakukan, yang paling mendasar adalah memastikan bahwa faktor higenis dimasukkan. Ketika membeli jam contohnya, jam tersebut bias menunjukkan waktu dengan akurat, berkualitas tinggi, dan dilengkapi dengan garansi dari pabriknya. Inilah yang disebut harapan implicit.
Terjunlah ke dalam arena diperlengkapi dengan asumsi yang beralasan dan risiko yang diperhitungkan.

Memperkuat Posisi Anda
Adakalanya prospek tidak mengindahkan perbedaan produk anda dan anda bahkan harus bekerja lebih kerja lagi untuk mengindoktrinasi mereka. Contohnya, pasar susu bubuk penuh sesak dengan begitu banyak merek yang menjanjikan hal yang sama. Anlene kemudian melanjutkannya dengan menghubungkan mengapa mengkonsumsi lebih banyak kalsium dalam diet atau susu akan membantu menghindarkan diri dari penyakit yang disebut osteoporosis.
Penuhi Janji anda
Faktor Ketiga dan terkahir dari jigsaw tersebut adalah memenuhi perbedaan. Untuk memastikan keunikan tersebut tetap terpancang, seluruh pembauran pemasaran harus diselaraskan ke dalam simfoni yang senada. Tidak boleh ada pesan yang membingungkan atau yang menimbulkan konflik.
Contohnya, Ho Kwon Ping, pimpinan Wah Chang, menggambarkan bagaimana Banyan Tree Hotel miliknya bertahan dengan diferensiasi “Banyan Tree Experience”. Ia menggambarkan bahwa mereka membutuhkan baik piranti keras maupun heartware untuk menciptakan perbedaan agar dapat bertahan dalam bisnis hotel yang sangat kompetitif. Di kamar tidak ada mesin pendingin (AC), televise dan music, yang ada adalah pemandangan yang indah dan alami yang diinginkan para tamu. Yang mereka inginkann bukan hotel yang biasa saja, tapi kepuasan pikiran yang didapat melalui pemuasan diri melalui cara non-material. Tim di Banyan Tree memilih dan bekerja keras untuk memberikan perasaan emosional daripada sisi materi dari kebutuhan pelanggan. Mereka memenuhi hotel dengan tempat-tempat alami yang paling eksotis dan indah; membuat kamar begitu berbeda; menawarkan layanan yang menitikberatkan pada kebutuhan intrinsic para tamu yang stress; memastikan para tamu memiliki hari-hari yang begitu romantic dan tak terlupakan selama mereka tinggal di sana. Semua ini dicapai melalui kerja keras dan bukan janji-janji kosong.
Memiliki titik diferensiasi tidak akan membuat anda mendapatkan tempat di pikirkan prospek; namun penyampaian perbedaan tersebut dan memastikan pelanggan senanglah yang benar-benar akan membuat Anda mencapai posisi Anda.

Dunia Berbagi

Saturday, 12 July 2020

“Contoh Perusahaan Yang Melakukan Strategi Integrasi, Intensif, Diversifikasi, dan Difensive”.

STRATEGI PERTUMBUHAN/EKSPANSI Pada kategori strategi pertumbuhan/ekspans i (growth/expansion strategy) ini dijalankan perusahaan dalam rangka mengejar pertumbuhan korporat, yang dapat berupa kenaikan penjualan, profit, ekspansi usaha, dan lain-lain yang akan berdampak pada pengembangan/pertumbuhan perusahaan. Berikut beberapa strategi yang termasuk pada kategori strategi pertumbuhan.

1. Strategi Intensif (Intensive Stategy) Disebut strategi intensif karena dilakukan dengan mengerahkan berbagai usaha yang intensif dengan syarat perusahaan dapat memperbaiki posisi kompetitif nya dengan produk yang ada saat ini. Strategi intensif dibagi menjadi 3, yaitu:

a. Strategi Penetrasi Pasar (Market Penetration Strategy) Strategi ini dijalankan untuk meningkatkan market share dari produk yang ada saat ini pada pasar yang ada saat ini melalui usaha-usaha pemasaran yang lebih gencar. Strategi penetrasi pasar paling sering digunakan dan dikombinasikan dengan strategi lain. Cara melaksanakan strategi penetrasi pasar dengan menggencarkan unsure bauran pemasaran promosi dan harga, yaitu melalui antara lain menaikkan jumlah tenaga penjualan, meningkatkan anggaran iklan, menawarkan secara gencar berbagai item promosi penjualan, atau bahkan meningkatkan aktivitas publisitas. Efektifitas strategi penetrasi pasar tergantung pada beberapa factor, antara lain:
– Pasar belum jenuh
– Tingkat pemakaian pelanggan saat ini dapat ditingkatkan secara signifikan
– Market share pesaing turun, tetapi penjualan industri naik – Kenaikan skala ekonomi berdampak pada keunggulan kompetitif
– Ada korelasi positif signifikan antara kenaikan penjualan dengan kenaikan biaya pemasaran

Peringkat broker opsi biner:

Contoh :
1.HM sampoerna melakukan aktivitas pemasarran dan promosi yg intensif dan besar-besaran untuk produk rokok merk A-Mild,
2. Coca Cola menerapkan strategi penetrasi pasar untuk meningkatkan pangsa pasar dengan melakukan upaya pemasaran yg lbh besar. Untuk mendukung strategi tersebut cocacola berusaha menciptakan suatu trend an membuat iklan yg unik dan kreatif. Sebagai contoh nyatany, coca cola meluncurkan iklan “ Coca-Cola brrrrrrr…” dilihat dri iklan ini, coca cola ingin menciptakan suatu image bahwa dgn minum coca cola bisa membuat konsumen menjadi lebih bersemangat.

b. Strategi Pengembangan Pasar (Market Development Strategy) Memperkenalkan produk yang ada saat ini pada pasar baru (new market). Strategi Pengembangan pasar ke New market ini dijalankan dengan memperluas area geografi baru, menambah segmen baru, mengubah dari bukan pemakai menjadi pemakai, menarik pelanggannya pesaing. Beberapa pedoman yang akan membuat strategi pengembangan pasar efektif:
– Saluran distribusi baru lebih andal, murah, berkualitas bagus
– Perusahaan sukses, apapun yang dilakukan – Pasar belum jenuh
– Ada kelebihan kapasitas produksi – Industri dasar menjadi global secara cepat

Contoh:
1. PT.Carrefour Indonesia membuka berbagai gerai ritel barunya di berbagai kota besar di Indonesia. Saat ini Carrefour telah memiliki 30 toko di Indonesia. ,
2. PT . Garuda Indonesia membuka berbagai rute penerbangan baru baik domestic maupun mancanegara, antara lain rute Jakarta-tanjung karang, Jakarta –malang , dll

c. Strategi Pengembangan Produk (Product Development Strategy) Merupakan strategi yang dijalankan untuk menaikkan penjualan dengan memperbaiki atau memodifikasi produk yang ada saat ini. Menjalankan strategi ini berarti melibatkan pengeluaran biaya penelitian dan pengembangan yang besar. Pedoman yang harus dijalankan agar strategi pengembangan produk efektif adalah:
– Produk berada pada tahap kedewasaan dari daur hidup produk
– Industri dicirikan oleh pengembangan teknologi yang cepat
– Pesaing menawarkan kualitas produk yang lebih baik pada harga yang bersaing
– Persaingan yang tajam dalam industri yang sedang tumbuh pesat
– Kemampuan yang kuat dibidang penelitian dan pengembangan

Contoh:
1. PT unilever Indonesia mengembangkan produk pepsodent dengan beberapa varian,
2. PT .TELKOM telah melakukan pengembangan pelayanan, dari jasa PSTN menuju hingga jasa narrowband ISDN dan Intelligent Networks.

2. Strategi Integrasi (Integration Strategy) Strategi integrasi berarti menyatukan beberapa rentang bisnis mulai dari hulu, jaringan pemasok hingga hilir, jaringan distributor serta secara horizontal kearah pesaing. Strategi integrasi ada 3 bentuk yaitu: strategi integrasi ke depan ; strategi integrasi ke belakang; strategi integrasi horizontal. Seringkali secara keseluruhan strategi ini disebut sebagai strategi integrasi vertical yang dijalankan untuk memperoleh kendali atas distributor, pemasok, dan pesaing.

a. Strategi Integrasi Ke Depan (Forward Integration Strategy) Strategi integrasi ke depan adalah strategi yang dijalankan dengan meraih kendali atas jalur distribusi, mulai dari distributor hingga retailer. Wujud dari kendali atas jalur distribusi adalah mendirikan sendiri jalur distribusi, memperoleh kepemilikan atas jalur distribusi, atau memperoleh kendali. Semakin meningkatnya jumlah manufaktur, atau dalam hal ini pemasok menyebabkan semakin meningkatnya penggunaan strategi integrasi ke depan oleh manufaktur. E-commerce, franchise, factory outlet adalah bentuk pengembangan strategi integrasi ke depan yang sedang tren saat ini. Beberapa pedoman yang mempengaruhi efektifitas strategi integrasi ke depan antara lain:
– Distributor saat ini berbiaya mahal atau tidak andal
– Ketersediaan distributor yang berkualitas terbatas
– Perusahaan berada dalam industri yang tumbuh pesat
– Perusahaan memiliki modal dan sumber daya manusia yang mampu mengelola usaha baru dibidang distribusi – Distributor saat ini menikmati profit margin yang terlampau tinggi

Contoh :
1. Perusahaan PT.Kimia farma membangun jaringan apotiknya sendiri yaitu Apotik Kimia farma,
2. PT .Astra internasional menguasau saluran distribusi sampai hilirnya dengan mempunyai outlet shop and drive yg memberikan pelayanan service dan menjual suku cadang.

b. Strategi Integrasi Ke Belakang (Backward Integration Strategy) Strategi integrasi ke belakang digunakan dengan memperoleh kepemilikan atau meningkatkan kendali atas perusahaan pemasok. Baik manufaktur maupun retailer membutuhkan bahan baku dari pemasok. Berkut pedoman yang diikuti agar strategi integrasi ke belakang efektif:
– Jika perusahaan perlu memperoleh sumber daya yang dibutuhkan secara cepat
– Pemasok saat ini mahal dan tidak andal
– Jumlah pemasok terbatas, tetapi jumlah pesaing banyak
– Pertumbuhan tinggi di sector industri
– Perusahaan memiliki modal dan SDM untuk mengelola bisnis baru
– Pentingnya stabilitas harga pasokan
– Pemasok yang ada menikmati profit margin yang tinggi

Contoh :
1. kelompok Kompas Gramedia memiliki bnyk anak perusahaan media termasuk penerbitan,
2. Pt . Gudang Garam Internasional memiliki pabrik kertas rokok di afrika selain juga memiliki pabrik kertas rokok di Kediri dgn nama PT Surya Zig Zag.

c. Strategi Integrasi Horisontal (Horizontal Integration Strategy) Strategi integrasi horisontah mengarah pada strategi yang memperoleh kepemilikan atau meningkatkan kendali atas perusahaan pesaing. Merupakan strategi yang paling tren digunakan secara signifikan dalam strategi pertumbuhan. Merger, akuisisi, pengambilalihan diantara para pesaing memungkinkan semakin meningkatnya skala ekonomis dan transfer sumber daya dan kompetensi. Pedoman yang harus diikuti agar strategi integrasi horizontal efektif:
– Perusahaan punya posisi monopolistic tanpa ada tentangan dari pemerintah
– Berkompetisi dalam industri yang sedang tumbuh
– Menaikkan skala ekonomi merupakan keunggulan kompetitif
– Kebimbangan yang terkait dengan kurangnya keahlian manajerial atau kebutuhan sumber daya tertentu
– Memiliki modal dan SDM yang berbakat yang dibutuhkan untuk mengelola ekspansi bisnis

Contoh: 1. PT.indofood Sukses Makmur yg pertama kali popular dgn merek dagang indomie membeli merk supermi, 2. PT Coca Cola Bottling Indonesia mengakusisi airminung merk lokak Ades.

3. Strategi Diversifikasi (Diversification Strategy) Sebenarnya ini adalah tipe strategi yang kurang begitu popular karena sulitnya memanage aktivitas bisnis yang berbeda. Ada 3 bentuk strategi diversifikasi yakni: strategi diversifikasi konsentris; horizontal, dan konglomerasi.

a. Strategi Diversifikasi Konsentris (Concentric Diversification Strategy) Dijalankan dengan menambah produk baru yang masih terkait dengan produk yang ada saat ini. Keterkaitan dalam hal: kesamaan teknologi, pemanfaatan fasilitas bersama, ataupun jaringan pemasaran yang sama. Pedoman keberhasilan strategi diversifikasi konsentris adalah:
– Bersaing dalam industri yang tidak atau rendah pertumbuhannya
– Adanya produk baru yang terkait dengan produk yang ada saat ini dapat menaikkan penjualan produk yang ada
– Produk baru ditawarkan pada harga yang kompetitif
– Produk yang ada saat ini berada pada tahap penurunan dalam daur hidup produk
– Memiliki tim manajemen yang kuat

Contoh:
1. Perusahaan mobil seperti Suzuki dan Honda juga memproduksi sepeda motor,
2. Kelompok usaha kompas gramedia masuk ke bisnis penerbitan (elexmedia komputindo), took buku (gramedia) dan pentiaran ( radio Sonora dan TV7)

b. Strategi Diversifikasi Horizontal (Horizontal Diversification Strategy) Strategi diversifikasi horizontal adalah strategi menambah atau menciptakan produk baru yang tidak terkait dengan produk saat ini kepada pelanggan saat ini. Dasarnya adalah, bahwa perusahaan sudah sangat familiar dengan pelanggannya saat ini dan pelanggan saat ini sangat loyal dengan merk/brand perusahaan. Pedoman yang akan menjamin keberhasilan strategi diversifikasi horizontal adalah:
– tambahan produk baru akan meningkatkan revenue secara signifikan
– tingkat kompetisi yang tajam dalam industri yang tidak tumbuh, margin dan return rendah
– Saluran distribusi yang ada saat ini dapat dimanfaatkan
– Produk baru dapat mengkompensir pola penjualan yang siklikal

Contoh:
1. PT.Bank Lippo, Tbk sebagai cikal bakal group lippo memutuskan untuk bergerak di sector property seperti lippo karawaci, lippo cikarang.
2. PT.Maspion Intonesia memiliki PT.Bank Maspion Indonesia, Maspion securities, dan Maspion money changer.

c. Strategi Diversifikasi Konglomerasi (Conglomerate Diversification Strategy) Penambahan produk baru dan dipasarkan pada pasar baru yang tak terkait dengan yang ada saat ini. Ide dasar strategi ini terutama pertimbangan profit. Untuk menjamin strategi diversifikasi konglomerasi efektif, ada beberapa pedoman yang perlu diikuti, yakni:
– Terjadi penurunan penjualan dan profit
– Kemampuan manajerial dan modal untuk berkompetisi dalam industri baru
– Tercipta sinergi financial antara perusahaan yang diakuisisi dengan yang mengakuisisi
– Pasar bagi produk saat ini sudah jenuh
– Ada peluang untuk membeli atau memperoleh bisnis baru yang tak terkait yang memiliki peluang investasi yang menarik
– Jika ada tindakan antitrust atas bisnis yang terkonsentrasi pada bisnis tunggal

Contoh:
1. PT.Bank Lippo, Tbk sebagai cikal bakal group lippo memutuskan untuk bergerak di sector property seperti lippo karawaci, lippo cikarang.
2. PT.Maspion Intonesia memiliki PT.Bank Maspion Indonesia, Maspion securities, dan Maspion money changer.

3.STRATEGI DEFENSIF (DEFENSIVE STRATEGY) Dalam kondisi tertentu perusahaan akan lebih memilih strategi defensive yang akan mempertahankan posisi yang ada saat ini atau karena kondisi yang terbatas maka perusahaan paling tidak harus survive. Berikut beberapa strategi defensive yang dapat diterapkan sesuai dengan urutan skala prioritas mulai dari strategi yang paling awal yaitu strategi penghematan yang jika diterapkan tidak ada hasil maka strategi berikutnya adalah divestasi jika strategi inipun tidak menolong perbaikan kondisi perusahaan maka jalan dan strategi terakhir adalah likuidasi.

a. Strategi Penghematan/Retrenchment Penghematan terjadi ketika perusahaan melakukan regrouping melalui pengurangan biaya dan asset untuk mengatasi penurunan penjualan dan profit. Strategi ini disebut juga strategi turnaround, atau reorganisasi. Retrenchment didesain untuk memperkuat basic kompetensi distingtif. Selama retrenchment, strategist bekerja dengan sumber daya terbatas dan menghadapi tekanan dari pemilik, karyawan, dan media. Langkah awal dalam pelaksanaan strategi penghematan ini adalah menonaktifkan beberapa asset yang tidak produktif, jika ini tidak berhasil, maka menonaktifkan asset yang produktif dengan syarat perusahaan mengalami penurunan penjualan. Wujud nyata dari strategi ini juga berupa, pemangkasan lini produk, penutupan unit bisnis, penutupan pabrik, otomatisasi proses, pengurangan karyawan, system pengendalian biaya yang ketat. Pedoman yang harus dijalankan agar strategi retrenchment efektif:
– Gagal mencapai tujuan dan sasaran secara konsisten, tetapi perusahaan memiliki kompetensi distingtif
– Perusahaan adalah salah satu pesaing lemah
– Inefisiensi, profitabilitas rendah, moral karyawan buruk, serta tekanan dari pemilik untuk melakukan reorganisasi
– Manajemen stratejik gagal dilaksanakan
– Pertumbuhan yang terlampau pesat, perlu reorganisasi internal

Contoh:
1. PT.Dirgantara Indonesia telah mem-PHK-kan sekitar 9.643 karyawannya

b. Strategi Divestasi/Divesture Jika langkah penghematan tidak menolong perbaikan kondisi perusahaan maka penjualan asset nonproduktif ataupun selanjutnya asset produktif seperti tanah, bangunan, dan aktiva tetap lainnya perlu dilakukan untuk memperoleh dana segar. Strategi divestasi juga sering dilakukan untuk menggali modal untuk selanjutnya digunakan mendanai akuisisi atau investasi. Strategi divestasi dapat juga menjadi bagian dari keseluruhan strategi penghematan untuk memangkas bisnis yang tidak profitable, yang membebani dan memerlukan modal cukup banyak, dan yang tidak sejalan dengan misi dan aktivitas perusahaan. Pedoman yang harus diikuti agar strategi divestasi berjalan efektif adalah:
– Penghematan gagal dilakukan untuk memperbaiki keadaan
– Divisi perlu sumber daya lebih dari yang ada
– Divisi bertanggungjawab atas keseluruhan performans perusahaan yang buruk
– Divisi tidak sejalan dengan organisasi
– Banyak dana kas yang dibutuhkan dan tidak dapat digali dari sumber lain

Contoh: PT Bank Niaga Tbk. Melepas seluruh kepemilikan saham (divestasi) di PT Bank Sumitomo Mitsui Indonesia yg berkedudukan di Jakarta.

c. Strategi Likuidasi Menjual seluruh asset perusahaan yang bernilai tangible merupakan strategi likuidasi. Strategi likuidasi diakui sebagai suatu kekalahan dan memiliki konsekuensi secara emosional. Akan tetapi, lebih baik berhenti operasi daripada terus menerus kehilangan sejumlah uang. Sebelumnya perusahaan menyatakan diri bangkrut baru setelah itu, dijual asset-aset tangible yang masih bernilai untuk memenuhi kewajiban terutama kepada kreditor. Pedoman yang harus diikuti agar strategi likuidasi efektif adalah:
– Ketika strategi penghematan dan divestasi tidak berhasil
– Hanya alternative bangkrut, likuidasi adalah satu-satunya cara untuk memperoleh dana kas atas asset perusahaan. Perusahaan pertama harus menyatakan diri bangkrut dan kemudian melikuidasi divisi untuk memperoleh kas
– Pemilik perusahaan dapat meminimumkan kerugian dengan cara menjual asset perusahaan

Contoh:
1. Bank IFI dilikuidasi oleh Bank Indonesia,
2. PT Asahimas Flat Glass melakukan likuidasi terhadap anak perusahaanny, yakni Glavermas Mirror Pte Ltd.

Keuntungan strategi integrative :
1. Dapat menciptakan penghematan biaya kalau volume kebutuhan bahan baku yang diperlukan cukup besar sehingga cukup ekonomis kalau di produksi sendiri.
2. Akan mampu memberikan konstribusi laba yang diharapkan karena memberikan keamanan supply bahan baku utama yang dibutuhkan perusahaan dan perusahaan tidak mengalami kesulitan menguasai teknologi yang diperlukan.
3. Integrasi ke belakang akan memberikan keunggulan bersaing atas dasar differensiasi jika integrasi tersebut mampu meningkatkan kualitas produk akhir dan pelayanan kepada konsumen.

. Kelemahannya :
1. Adanya beban kelebihan kapasitas akibat tidak meratanya skala pabrik.
2. Koordinasi yang tidak jalan akan manikkan biaya dan menghilangkan sinergi.
3. Proses kadaluarsa
4. Menghalangi keluar pasar yang sudah kurang menguntungkan.
5. Kehilangan akses informasi dari supplier maupun dari distributor.

Keuntungan difersifikasi
1. Perush dpt mengejar pertumbuhan dlm waktu yg relatif singkat
2. Manfaat dr adanya management team hasil proses akuisisi
3. peningkatan kinerja, posisi perusahaan, memanfaatkan strategic fit, mengarahkan sumber daya korporasi pada unit bisnis yang paling menguntungkan dan perencanaan pajak.

Kelemahan diversifikasi
1. Biaya utk menguasai perush lain bisa melebihi manfaat yg diperoleh
2. Kemungkinan budaya kerja yg muncul dr 2 perush tdk saling mendukung
3. Memang diversifikasi dapat meletakkan anda pada jalan yang cepat untuk pertumbuhan, namun sebaliknya bila gagal
4. Dengan memperluas rentang produk anda dan bahkan perputaran produk anda meningkat, maka biaya-biayanya juga meningkat dan hal ini dapat pula berakibat menurunkan profit anda.
5. Dengan memperluas ke pasar yang baru, maka bahaya yang muncul pada target pelanggan yang baru belum tentu anda ketahui. Untuk itu diperlukan suatu riset sebelum melakukan diversifikasi.
6. Untuk melakukan diversifikasi diperlukan orang yang benar-benar menguasai karakteristik bisnis tiap-tiap produk anda.

Peringkat broker opsi biner:
Di mana menginvestasikan uang
Tinggalkan Balasan

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!: